SALAM MUJAHADAH

Followers

Wednesday, August 12, 2015

Penyakit Kronik Bagi Hati

Penyakit yang paling parah bagi seseorang bukan sakit jantung atau barah...
Kerana ada suatu penyakit yang lebih parah yakni sakitnya tu berpanjangan walau sesudah mati...

Ketahuilah, itulah penyakit "sudahlah jahil, malas pulak ke majlis ilmu"...
Tatkala ia berada dalam diri seseorang, maka mudahlah segala macam penyakit kronik lain berjangkit antara nya sombong,riak,takabur,'ujub,bakhil, fitnah orang lain, sangka buruk,hasad dengki.....dan yang paling kronik, syirik dalam dirinya sedar mahupun tidak...na'uzubillahi min zalik

Jadinya, ambillah masa untuk tilik diri agar dapat hindar ada nya penyakit itu dalam diri...
Dan bawalah muhasabah itu kepada keluarga terdekat, pasangan dan anak-anak agar sama2 dapat terselamat dari wabak bahaya ini..

Jikalau terdapat ia pada diri atau keluarga, maka segeralah ubati-nya dengan berjumpa "Doktor" yang tahu tentangnya, lalu lazimi dan patuhilah nasihat nya..
Mudah-mudahan hati-mu kembali sihat untuk kenal siapa pencipta-Nya..

~ Ubatilah hati-mu sebelum ia membinasakan akhirat-mu ~

Monday, August 10, 2015

Hati itu tidak selama-nya keras

Pernah suatu ketika seorang anak murid yang telah mempelajari selama 40 tahun namun beliau masih tidak bijak, mungkin kerana kerasnya hati beliau..
Sesudah itu beliau melarikan diri ke suatu gua walaupun telah guru beliau menasihati agar tidak larikan diri dan terus belajar...
Lalu di gua itu, beliau melihat satu batu yang lekuk hasil dari titisan air yang berulang kali jatuh kepada-nya, setelah itu beliau mulai insaf dan mula dari saat itu beliau tidak pernah berputus asa untuk terus mempelajari ilmu yang kemudian beliau menjadi seorang yang bijak...

Begitulah hati-mu wahai penuntut ilmu..adakala hati-mu mulai keras kerna banyaknya kelalaian-mu pada Allah..
Suburkanlah kembali hati-mu itu dengan zikrullah, serta lembutkan ia dengan curahan ilmu yang berterusan...

Walau mungkin hari ini diri-mu masih belum memahami, dengan usaha-mu yang berterusan pasti suatu hari diri-mu mula memahami dengan penuh nikmat..
Walau mungkin hari ini diri-mu masih tidak di kenali sebagai 'alim, dengan usaha-mu yang berterusan pasti suatu hari diri-mu mula memahami nikmatnya beramal dengan ilmu...

Bersihkan kembali hati-mu agar kehidupan-mu kembali hidup


Friday, July 31, 2015

Menuruti Petunjuk Al-Quran

Sesungguhnya telah Allah s.w.t mengaturkan akan ujian besar buat ummat Nabi Muhammad sallahu'alaihi wasallam ini kemampuan setiap akal manusia dalam berideologi serta menyusun kata-kata yang indah lagi memukau bagi sesiapa yang mendegarnya...
Lalu di sediakan oleh Allah petunjuk Al-Quran sebagai memandu dan menyuluh akan akal itu dalam membezakan mana yang haq dan yang batil...

Di akhir zaman ini, hadirnya pemikiran-pemikiran yang ingin menyanggah kebenaran Al-Quran namun tidak lagi secara terang-terangan...
Di war-warkan bahawa ingin membela rakyat sedang telah terbukti di segenap pelusuk dunia pemikiran itulah terus mengkayakan yang kaya dan yang miskin terus sengsara...
Bahkan ada yang di saluti dan di jenamakan nya seakan Islam pegangan-nya sedang mereka-lah yang menjauhkan masyarakat dari mempercayai para 'ulamak yang benar aqidah dan akhlaq-nya..

Sesungguhnya para ulamak yang soleh itu berijtihad dengan ilmu dan hidayah Allah, maka wahai saudara - saudara ku yang jahil, dengan apakah diri-mu memberi ijtihad & pendapat ?

~ Ukuran benar atau salah itu bukanlah menurut akal dan emosi-mu, akan tetapi menurut wahyu Allah s.w.t  ~

#IstiqamahHinggaKemenangan  (^_^)/"


Wednesday, July 29, 2015

Cintai 'Ulamak

Sesungguhnya para 'ulamak itu ialah waris para anbiyak...
Maka terpikul kepada mereka sebuah tanggungjawab besar iaitu terus menyampaikan risalah Islam yang benar kepada ummat...

Namun ketahuilah lumrah jalan perjuangan ini sesekali tidak akan sepi dari ujian cemuhan,fitnah bahkan tidak mustahil nyawa mereka turut di ancam kerana begitulah yang di lalui oleh para Rasul terdahulu..



Tatkala kita membaca sirah, adakala kita merasa pelik dengan keengganan mereka menerima dakwah Nabi sedang mereka mendengar dan melihat sendiri pelbagai bukti kebenaran yang ada dari risalah Rasulullah sallahu'alaihi wasallam...
Bahkan tidak targamak kita membaca tuduhan-tuduhan buruk yang di lemparkan kepada para Rasul sedang mereka di perlihatkan dengan mata mereka sendiri keindahan akhlaq mulia Rasulullah sallahu'alaihi wasallam..

Ketahuilah, benar yang melihat dan mendengar itu mata dan telinga yang sama namun Saidina Abu Bakar r.anhu itu melihat dan mendengar Rasulullah itu dengan kecintaan, sedang Abu Lahab itu melihat dan mendengar Rasulullah itu dengan kebencian.

Wahai mukminin, bagaimanakah hati-mu hari ini tatkala melihat dan mendengar pewaris para Rasul hari ini, iaitu Al-'Ulamak ?
Dan apakah telah kamu mendampingi mereka demi membetulkan hala tuju dunia & akhirat-mu?

~ Sesungguhnya benar jalan mereka itu penuh dengan onak duri, namun yakinilah bersama mereka itu janji-janji Allah yang benar ~
#SelamatkanMalaysia
#IstiqamahHinggaKemenangan  (^_^)/"

Tuesday, July 21, 2015

Dekatkan diri dengan rumah Allah

Ramai yang sanggup meredah perjalanan yang jauh serta kepanasan cuaca demi jalan beraya rumah saudara dan kawan2...
Namun biarlah semangat itu di bawa juga untuk mengimarahkan rumah Allah..

Bahkan adakala, jarak rumah Allah tu lagi dekat berbanding jarak nak gi beraya tu...
Dan orang yang mengimarahkan rumah Allah ini tanda hati-nya sihat wal'afiat..
Sebagaimana firman Allah s.w.t di dalam surah At-Taubah ayat 18 :

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ فَعَسَىٰ أُولَٰئِكَ أَن يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ

Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan yang mendapat petunjuk.

~ Semoga dengan mendidik hati dekat dengan rumah Allah,maka nanti di dekatkan diri kita dengan Habibuna Rasulullah sallahu'alaihi wasallam di akhirat kelak ~
#MujahadahIman (^_^)/'



Friday, June 19, 2015

Memahami Syukur

Ada orang menanti syukur tatkala telah di dapati apa yang di inginkan..
Bukanlah suatu yang ditegah pada-nya, namun ketahuilah jika sebegitu boleh jadi syukur-mu hanyalah seketika bahkan diri-mu selama-nya tidak merasa kemanisan syukur...

Kerana tautan "syukur" mu kepada dunia sementara yang diri-mu dapati bukan kepada Allah Yang Maha Kekal..
Kerana "syukur" mu akan terhenti tatkala mengetahui apa yang punyai lebih sedikit dari orang lain...

Sesungguhnya hakikat orang yang bersyukur itu adalah syukur-nya tanpa syarat yakni tiada berkurang syukurnya tatkala dunia yang berkurang baginya dan tiada bertambah syukurnya tatkala dunia yang bertambah baginya..

~ Kunci kepada kebahagiaan adalah syukur ~


Monday, June 1, 2015

Nisfu Sya'ban.. Pilihan manakah yang kita pilih ?

Realitinya, tibanya malam 15 Sya'ban...maka akan ada beberapa kumpulan manusia yang berbeza cara pandangnya..

*Ada yang memilih untuk menghidupkan malam itu dengan amal-amal soleh sebagaimana yang di pedomankan oleh guru-gurunya yang juga bersandarkan kepada rujukan kitab-kitab dan para ulamak muktabar..
*Ada yang memilih untuk mengangap malam ini sama seperti mana malam2nya lain, iaitu meneruskan amal-amal sunnah hariannya..

Khair silakan yang mana satu menjadi pilihan...namun berhati-hati jika ini yang menjadi pilihan
*Ini adalah malam untuk membanteras kefahaman-kefahaman "sesat" konon istimewanya malam nisfu sya'ban lalu sibuk buat amal2 bid'ah, kalu buat maksiat2 haram xpe aku x kisah
*Ini adalah malam untuk aku tahu siapa ahli neraka sebab buat "bid'ah dholalah"

Khuatir kesesatan itu kembali kepada yang berkata...

Jadilah orang yang mencintai ilmu dan kebenaran yang ada pada-nya,
Dan sesudah itu rajinkan diri beramal dari ilmu itu,
Jikalau diri-mu bermalasan, jangan pula menghalang kepada orang lain kerana sesungguhnya itu bukan tugasan kamu tapi tugasan syaitan.

~ Ketahuilah, kita akan memperolehi di akhirat nanti dari apa yang kita pilih kini, baik itu adalah keuntungan ataupun kerugian di sana ~
‪#‎KhilafituRahmah‬ (^_^)v

Malam Nisfu Sya'ban

Hadith Sahih Amaliah Malam Nisfu Sya’ban Yang diperakui Oleh Albani dan Para Ulama
"Ahlussunnah Wal Jamaah Research Group "

Diantara keutamaan Sya’ban karena di dalamnya ada malam Nishfu Sya’ban. Banyak dari umat Islam yang di malam tersebut melakukan amalan tertentu, misalnya dzikir, membaca al-Quran dan sebagainya yang intinya adalah meminta ampunan kepada Allah. Amaliyah ini memang tidak dilakukan di awal generasi sahabat, namun Rasulullah dalam sabda-sabdanya yang masuk dalam kategori sahih telah memberi isyarat akan kemuliaan malam tersebut. Dan jika sebuah amaliyah memiliki dasar dalam Islam, maka amaliyah tersebut tidak termasuk bid’ah tercela, terlebih lagi telah diamalkan sejak generasi Tabi’in dan ulama Salaf.



Dalil-Dalil Hadis Nishfu Sya’ban



Hadis Pertama



عَنْ مُعَاذِ بن جَبَلٍ عَن ِالنَّبِيِّ e قَالَ يَطَّلِعُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ (رواه الطبراني في الكبير والأوسط قال الهيثمى ورجالهما ثقات. ورواه الدارقطنى وابنا ماجه وحبان فى صحيحه عن ابى موسى وابن ابى شيبة وعبد الرزاق عن كثير بن مرة والبزار)

 “Rasulullah Saw bersabda, “Sesungguhnya Allah memperhatikan hambanya (dengan penuh rahmat) pada malam Nishfu Sya’ban, kemudian Ia akan mengampuni semua makhluk-Nya kecuali orang musyrik dan musyahin (orang munafik yang menebar kebencian antar sesama umat Islam)”. (HR Thabrani fi Al Kabir no 16639, Daruquthni fi Al Nuzul 68, Ibnu Majah no 1380, Ibnu Hibban no 5757, Ibnu Abi Syaibah no 150, Al Baihaqi fi Syu’ab al Iman no 6352, dan Al Bazzar fi Al Musnad 2389. Peneliti hadis Al Haitsami menilai para perawi hadis ini sebagai orang-orang yang terpercaya. Majma’ Al Zawaid 3/395)



Ulama Wahabi, Nashiruddin al-Albani yang biasanya menilai lemah (dlaif) atau palsu (maudlu’) terhadap amaliyah yang tak sesuai dengan ajaran mereka, kali ini ia tak mampu menilai dlaif hadis tentang Nishfu Sya’ban, bahkan ia berkata tentang riwayat diatas: “Hadis ini sahih” (Baca as-Silsilat ash-Shahihah 4/86)



1563 – إِنَّ اللهَ لَيَطَّلِعُ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ (صحيح)  اهـ السلسلة الصحيحة للالباني (4/ 86)



Hadis Kedua



قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِنَّ اللهَ تَعَالَى يَدْنُوْ مِنْ خَلْقِهِ فَيَغْفِرُ لِمَنِ اسْتَغْفَرَ إِلاَّ الْبَغِيَّ بِفَرْجِهَا وَالْعَشَّارَ (رواه الطبراني في الكبير وابن عدي عن عثمان بن أبي العاص وقال الشيخ المناوي ورجاله ثقات اهـ التيسير بشرح الجامع الصغير 1/551)



“Rasulullah Saw bersabda: Sesungguhnya (rahmat) Allah mendekat kepada hambanya (di malam Nishfu Sya’ban), maka mengampuni orang yang meminta ampunan, kecuali pelacur dan penarik pajak” (HR al-Thabrani dalam al-Kabir dan Ibnu ‘Adi dari Utsman bin Abi al-’Ash. Syaikh al-Munawi berkata: Perawinya terpercaya. Baca Syarah al-Jami’ ash-Shaghir 1/551)



Hadis Ketiga



قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْزِلُ اللهُ تَعَالَى لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِكُلِّ نَفْسٍ إِلاَّ إِنْسَانًا فِي قَلْبِهِ شَحْنَاءُ أَوْ مُشْرِكًا بِاللهِ عَزَّ وَجَلَّ (قال الحافظ ابن حجر هذا حديث حسن أخرجه الدارقطني في كتاب السنة عن عبد الله بن سليمان على الموافقة وأخرجه ابن خزيمة في كتاب التوحيد عن أحمد بن عبد الرحمن بن وهب عن عمه اهـ الأمالي 122)



Artinya “Rasulullah Saw bersabda: (Rahmat) Allah turun di malam Nishfu Sya’ban maka Allah akan mengampuni semua orang kecuali orang yang di dalam hatinya ada kebencian kepada saudaranya dan orang yang menyekutukan Allah” (al-Hafidz Ibnu Hajar berkata: “Hadis ini hasan. Diriwayatkan oleh Daraquthni dalam as-Sunnah dan Ibnu Khuzaimah dalam at-Tauhid, Baca al-Amali 122)



al-Hafidz Ibnu Hajar juga meriwayatkan hadis yang hampir senada dari Katsir bin Murrah:



عَنْ كَثِيْرِ بْنِ مُرَّةَ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ رَبَّكُمْ يَطَّلِعُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى خَلْقِهِ فَيَغْفِرُ لَهُمْ كُلِّهِمْ إِلاَّ أَنْ يَكُوْنَ مُشْرِكًا أَوْ مُصَارِمًا (المطالب العالية للحافظ ابن حجر العسقلاني 3 / 424)



HADIS HADIS SAHIH / HASAN MALAM NISHFU SYA’BAN



Tidak mungkin bagi sebagian sahabat dan Tabiin yang mengetahui keutamaan malam Nishfu Sya’ban tanpa didasari hadis-hadis sahih dari Rasulullah Saw tentang keutamaan Nishfu Sya’ban, terlebih jika Wahabi membesar-besarkan amalan ini dari Israiliyat. Ini terbukti dengan banyaknya riwayat hadis sahih tentang malam tersebut, bahkan yang menilai sahih / hasan justru datang dari ulama Wahabi, Syaikh Albani:



صحيح وضعيف الجامع الصغير – (ج 2 / ص 273)

773 – إِذَا كَانَ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ اطَّلَعَ اللهُ إِلَى خَلْقِهِ فَيَغْفِرُ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَيُمْلِي لِلْكَافِرِيْنَ وَيَدَعُ أَهْلَ الْحِقْدِ بِحِقْدِهِمْ حَتَّى يَدَعُوْهُ .

تخريج السيوطي ( هب ) عن أبي ثعلبة الخشني .

تحقيق الألباني ( حسن ) انظر حديث رقم : 771 في صحيح الجامع .

“(Hadis) Jika ada malam pertengahan dari bulan Sya’ban, maka Allah memperhatikan makhluk-Nya dengan penuh rahmat. Allah akan mengampuni orang yang beriman, menangguhkan orang kafir dan meninggalkan orang yang iri dengan sifat iri hatinya hingga mereka meninggalkannya”. As-Suyuthi berkata: “HR al-Baihaqi dari Abu Tsa’labah al-Khusyani”. TAHQIQ AL-ALBANI “HASAN”

صحيح وضعيف الجامع الصغير – (ج 7 / ص 147)

2700 – إِنَّ اللهَ تَعَالَى لَيَطَّلِعُ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ .

تخريج السيوطي ( هـ ) عن أبي موسى .

تحقيق الألباني ( حسن ) انظر حديث رقم : 1819 في صحيح الجامع .

“(Hadis) Sesungguhnya Allah memperhatikan makhluk-Nya dengan penuh rahmat di malam Nishfu Sya’ban. Maka Allah akan mengampuni semua hamba-Nya, kecuali orang musyrik dan yang memiliki kebencian (permusuhan)”. As-Suyuthi berkata: “HR Ibnu Majah dari Abu Musa”. TAHQIQ AL-ALBANI “HASAN”



صحيح وضعيف الجامع الصغير – (ج 7 / ص 226)

2779 – إِنَّ اللهَ يَطَّلِعُ عَلَى عِبَادِهِ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَيُمْلِي لِلْكَافِرِيْنَ وَيَدَعُ أَهْلَ الْحِقْدِ بِحِقْدِهِمْ حَتَّى يَدَعُوْهُ .

تخريج السيوطي ( طب ) عن أبي ثعلبة .

تحقيق الألباني ( حسن ) انظر حديث رقم : 1898 في صحيح الجامع .

“(Hadis) Sesungguhnya Allah memperhatikan hamba-hamba-Nya dengan penuh rahmat di malam Nishfu Sya’ban. Allah akan mengampuni orang yang beriman, menangguhkan orang kafir dan meninggalkan orang yang iri dengan sifat iri hatinya hingga mereka meninggalkannya”. As-Suyuthi berkata: “HR al-Thabrani dari Abu Tsa’labah al-Khusyani”. TAHQIQ AL-ALBANI “HASAN”

صحيح وضعيف الجامع الصغير – (ج 16 / ص 364)

7717 – فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ يَغْفِرُ اللهُ لِأَهْلِ الْأَرْضِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ .

تخريج السيوطي ( هب ) عن كثير بن مرة الحضرمي مرسلا .

تحقيق الألباني ( صحيح ) انظر حديث رقم : 4268 في صحيح الجامع .

“(Hadis) Pada malam pertengahan dari bulan Sya’ban, Allah akan mengampuni penduduk bumi, kecuali orang musyrik dan orang yang memiliki kebencian (permusuhan)”. As-Suyuthi berkata: “HR al-Baihaqi dari Abu Katsir bin Murrah al-Hadlrami, secara mursal”. TAHQIQ AL-ALBANI “SAHIH”



Pernyataan lain dari Syaikh al-Albani dapat dilihat di kitab-kitab berikut:

-          صحيح الترغيب والترهيب – (ج 1 / ص 248)

 1026 – ( حَسَنٌ صَحِيْحٌ )

 وعن معاذ بن جبل رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال يطلع الله إلى جميع خلقه ليلة النصف من شعبان فيغفر لجميع خلقه إلا لمشرك أو مشاحن  (رواه الطبراني وابن حبان في صحيحه)

-          صحيح الترغيب والترهيب – (ج 3 / ص 33)

 2767 – ( حَسَنٌ صَحِيْحٌ )

 وعن معاذ بن جبل رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال يطلع الله إلى جميع خلقه ليلة النصف من شعبان فيغفر لجميع خلقه إلا لمشرك أو مشاحن (رواه الطبراني في الأوسط وابن حبان في صحيحه والبيهقي)

-          صحيح الترغيب والترهيب – (ج 3 / ص 34)

 2770 – ( صَحِيْحٌ لِغَيْرِهِ )

 وعن مكحول عن كثير بن مرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال في ليلة النصف من شعبان يغفر الله عز وجل لأهل الأرض إلا مشرك أو مشاحن (رواه البيهقي وقال هذا مرسل جيد)

-          صحيح الترغيب والترهيب – (ج 3 / ص 34)

 2771 – ( صَحِيْحٌ لِغَيْرِهِ )

 قال الحافظ ورواه الطبراني والبيهقي أيضا عن مكحول عن أبي ثعلبة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال يطلع الله إلى عباده ليلة النصف من شعبان فيغفر للمؤمنين ويمهل الكافرين ويدع أهل الحقد بحقدهم حتى يدعوه (قال البيهقي وهو أيضا بين مكحول وأبي ثعلبة مرسل جيد قال الحافظ ويأتي في باب الحسد حديث أنس الطويل إن شاء الله تعالى)



HADIS HADIS SAHIH DIATAS TIDAK DITAMPILKAN OLEH WAHABI, MEREKA BANYAK MENYAMPAIKAN HADIS DLAIF ATAU PALSU!!!



Sahabat Telah Mengenal Keagungan Nishfu Sya’ban



Beberapa ulama, misalnya al-Hafidz Ibnu Rajab al-Hanbali menyebutkan bahwa amaliyah Malam Nishfu Sya’ban pertama kali dilakukan oleh kalangan Tabiin di Syam, seperti Luqman bin Amir, Makhul dan sebagainya (Lathaif al-Ma’arif). Namun sebenarnya kalangan sahabat sudah mengetahui keagungan malam Nishfu Sya’ban, sebagaimana riwayat berikut:



قَالَ الْوَاقِدِي: وَكَانَ فِي هَذِهِ السَّرِيَّةِ مَعَ عَبْدِ اللهِ بْنِ جَعْفَرٍ وَاثِلَةُ بْنُ الْأَسْقَعِ وَكَانَ خُرُوْجُهُمْ مِنْ أَرْضِ الشَّامِ وَهِيَ دِمَشْقَ إِلَى دَيْرِ أَبِي الْقُدْسِ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَكَانَ الْقَمَرُ زَائِدَ النُّوْرِ. وَقَالَ وَأَنَا إِلَى جَانِبِ عَبْدِ اللهِ بْنِ جَعْفَرٍ. فَقَالَ لِي: يَا ابْنَ اْلأَسْقَعِ مَا أَحْسَنَ قَمَرَ هَذِهِ اللَّيْلَةِ وَأَنْوَرَهُ، فَقُلْتُ: يَا ابْنَ عَمِّ رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه وسلم هَذِهِ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَهِيَ لَيْلَةٌ مُبَارَكَةٌ عَظِيْمَةٌ، وَفِي هَذِهِ تُكْتَبُ الْأَرْزَاقُ وَالْآجَالُ وَتُغْفَرُ فِيْهَا الذُّنُوْبُ وَالسَّيِّئَاتُ وَكُنْتُ أَرَدْتُ أَنْ أَقُوْمَهَا. فَقُلْتُ: إِنَّ سَيْرَنَا فِي سُبُلِ اللهِ خَيْرٌ مِنْ قِيَامِهَا وَاللهُ جَزِيْلُ الْعَطَاءِ. فَقَالَ: صَدَقْتَ (فتوح الشام – ج 1 / ص 73)

Al-Waqidi berkata: “Di dalam pasukan ini bersama Abdullah bin Ja’far (bin Abdul Mutallib) ada Watsilah bin Asqa’. Kedatangan mereka ke Syam, yakni Damaskus ke daerah Abi Quds, adalah di malam Nishfu Sya’ban. Rembulan makin bersinar. Watsilah berkata: Saya berada di dekat Abdullah bin Ja’far. Ia berkata kepada saya: “Wahai putra Asqa’, betapa indahnya dan bersinarnya rembulan malam ini”. Saya berkata: “Wahai sepupu Rasulullah Saw. Ini adalah malam Nishfu Sya’ban, malam yang diberkahi nan agung. Di malam inilah rezeki dan ajal akan dicatat. Di malam ini pula dosa dan kejelekan akan diampuni. Saya ingin beribadah di malam ini”. Saya berkata: “Perjalanan kita di jalan Allah (perang) lebih baih dari pada beribadah di malamnya. Allah maha agung pemberiannya”. Abdullah bin Ja’far berkata: “Kamu benar” (al-Waqidi dalam Futuh asy-Syam 1/74)

Secara jelas dalam riwayat ini para sahabat sudah punya rencana untuk melakukan amaliyah di malam Nishfu Sya’ban. Namun karena para sahabat harus berperang untuk penaklukan negeri Syam, maka mereka mendahulukan Jihad. Kendati para sahabat belum melakukannya, namun melakukan amaliyah ini bukan kategori bid’ah. Sama seperti sunah ‘azm (rencana kuat) dari Rasulullah untuk berpuasa pada hari Tasua’ (9 Muharram), namun Nabi Saw wafat terlebih dahulu: “Sungguh jika aku masih hidup sampai tahun depan, maka aku akan berpuasa pada hari kesembilan” (HR Muslim)

Apakah hanya 2 sahabat saja? Ternyata yang tergabung dalam pasukan tersebut terdiri dari beberapa sahabat besar:



وَكَانَ عَلَى الْخَيْلِ خَمْسُمِائَةِ فَارِسٍ مِنْهُمْ رِجَالٌ مِنْ أَهْلِ بَدْرٍ، وَكَانَ مِنْ جُمْلَةٍ مِنْ سِيَرِهِ مَعَ عَبْدِ اللهِ أَبُوْ ذَرٍّ الْغِفَارِي وَعَبْدُ اللهِ بْنُ أَبِيْ أَوْفَى وَعَامِرُ بْنُ رَبِيْعَةَ وَعَبْدُ اللهِ بْنُ أَنِيْسٍ وَعَبْدُ اللهِ بْنُ ثَعْلَبَةَ وَعُقْبَةُ بْنُ عَبْدِ اللهِ السُّلَمِي وَوَاثِلَةُ بْنُ الْأَسْقَعِ وَسَهْلُ بْنُ سَعْدٍ وَعَبْدُ اللهِ بْنُ بِشْرٍ وَالسَّائِبُ بْنُ يَزِيْدَ (فتوح الشام – ج 1 / ص 72)

“Pasukan berkuda terdiri dari 500 orang, diantaranya adalah para sahabat yang mengikuti perang Badar. Diantara yang menyertai perjalanan Abdullah bin Ja’far adalah Abu Dzar al-Ghifari, Abdullah bin Abi Aufa, Amir bin Rabiah, Abdullah bin Anis, Abdullah bin Tsa’labah, Uqbah bin Abdillah as-Sulami, Watsilah bin Asqa’, Sahal bin Sa’d, Abdullah bin Bisyr dan Saib bin Yazid” (Futuh asy-Syam 1/72)



Amaliah Penduduk Makkah di Malam Nishfu Sya’ban



Penduduk Makkah antusias menyambut malam Nishfu Sya’ban. Al-Fakihani berkata:



ذِكْرُ عَمَلِ أَهْلِ مَكَّةَ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَاجْتِهَادِهِمْ فِيْهَا لِفَضْلِهَا . وَأَهْلُ مَكَّةَ فِيْمَا مَضَى إِلَى الْيَوْمِ إِذَا كَانَ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ ، خَرَجَ عَامَّةُ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ إِلَى الْمَسْجِدِ فَصَلُّوْا وَطَافُوْا وَأَحْيَوْا لَيْلَتَهُمْ حَتَّى الصَّبَاحِ بِالْقِرَاءَةِ فِي الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ حَتَّى يَخْتُمُوْا الْقُرْآنَ كُلَّهُ وَيَصِلُوْا ، وَمَنْ صَلَّى مِنْهُمْ تِلْكَ اللَّيْلَةِ مِائَةَ رَكْعَةٍ يَقْرَأُ فِي كُلِّ رَكْعَةٍ بِـ الْحَمْدِ ، وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ عَشْرَ مَرَّاتٍ وَأَخَذُوْا مِنْ مَاءِ زَمْزَمَ تِلْكَ اللَّيْلَةَ فَشَرِبُوْهُ وَاغْتَسَلُوْا بِهِ وَخَبَؤُوْهُ عِنْدَهُمْ لِلْمَرْضَى ، يَبْتَغُوْنَ بِذَلِكَ الْبَرَكَةَ فِي هَذِهِ اللَّيْلَةِ ، وَيُرْوَى فِيْهِ أَحَادِيْثُ كَثِيْرَةٌ (أخبار مكة للفاكهي – ج 5 / ص 23)

“(Bab tentang amaliah penduduk Makkah di malam Nishfu Sya’ban dan kesungguhan mereka di malam tersebut karena keutamaannya). Penduduk Makkah, dari dulu hingga sekarang, jika bertemu dengan malam Nishfu Sya’ban maka kebanyakan orang laki-laki dan perempuan mendatangi Masjidil Haram, mereka salat, tawaf, beribadah di malam harinya hingga pagi dengan membaca al-Quran di Masjidil Haram, hingga mengkhatamkan al-Quran keseluruhannya dan melanjutkan. Orang-orang diantara mereka yang melakukan salat di malam tersebut 100 rakaat, diawali dengan Hamdalah setiap rakaatnya, al-Ikhlas 100 kali, mereka juga mengambil air zamzam lalu meminumnya, menyiramkannya, dan diberikan kepada orang sakit dari mereka, adalah karena mengharap berkah di malam tersebut. Telah diriwayatkan beberapa hadis yang banyak tentang malam Nishfu Sya’ban” (Syaikh al-Fakihani, Akhbar Makkah 5/23)

(Catatan) Ulama Syafiiyah menegaskan bahwa salat 100 rakaat di malam Nishfu Sya’ban adalah bid’ah yang buruk, hadisnya adalah hadis palsu (Ianat ath-Thalibin)



Nishfu Sya’ban Menurut Para Ulama





Sahabat Abdullah bin Umar Ra



عَنِ ابْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ قَالَ خَمْسُ لَيَالِيَ لاَ يُرَدُّ فِيْهِنَّ الدُّعَاءُ لَيْلَةُ الْجُمْعَةِ وَأَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَلَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَلَيْلَتَا الْعِيْدِ (أخرجه البيهقي في شعب الإيمان رقم 3711  وفي فضائل الأوقات رقم 149 وعبد الرزاق رقم 7927)



“Diriwayatkan dari Ibnu Umar, ia berkata: Ada 5 malam yang doa tidak akan ditolak. Yaitu doa malam Jumat, malam pertama bulan Rajab, Malam Nishfu Sya’ban dan malam dua hari raya” (al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman No 3811 dan dalam Fadlail al-Auqat No 149, dan Abdurrazzaq dalam al-Mushannaf No 7928)

Imam asy-Syafi’I (150-204 H / 767-820 M)



قَالَ الْبَيْهَقِي قَالَ الشَّافِعِي وَبَلَغَنَا أَنَّهُ كَانَ يُقَالُ إِنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِي خَمْسِ لَيَالٍ فِي لَيْلَةِ الْجُمْعَةِ وَلَيْلَةِ اْلأَضْحَى وَلَيْلَةِ الْفِطْرِ وَأَوَّلِ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبٍ وَلَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ (أخرجه البيهقي في السنن الكبرى رقم 6087 وفي معرفة السنن والآثار رقم 1958 وذكره الحافظ ابن حجر في تلخيص الحبير رقم 675)



Ahli hadis al-Baihaqi mengutip dari Imam Syafi’i: ” Telah sampai kepada kami bahwa doa dikabulkan dalam lima malam, yaitu awal malam bulan Rajab, malam Nishfu Sya’ban, dua malam hari raya dan malam Jumat” (as-Sunan al-Kubra No 6087, Ma’rifat as-Sunan wa al-Atsar No 1958, dan dikutip oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Talkhis al-Habir No 675)



Ulama Syafi’iyah



قَالَ الشَّافِعِي وَاَنَا اَسْتَحِبُّ كُلَّ مَا حُكِيَتْ فِي هَذِهِ اللَّيَالِي مِنْ غَيْرِ اَنْ تَكُوْنَ فَرْضًا هَذَا آخِرُ كَلاَمِ الشَّافِعِي وَاسْتَحَبَّ الشَّافِعِي وَاْلاَصْحَابُ اْلاِحْيَاءَ الْمَذْكُوْرَ (المجموع للنووي 5 / 43)

“asy-Syafii berkata: Saya menganjurkan semua yang diriwayatkan tentang ibadah di malam-malam tersebut (termasuk malam Nishfu Sya’ban), tanpa menjadikannya sebagai sesuatu yang wajib. asy-Syafii dan ulama Syafi’iyah menganjurkan ibadah dengan cara yang telah disebutkan” (Imam an-Nawawi dalam al-Majmu’ 5/43)



Ahli Hadis al-Hafidz al-Iraqi (725-806 H / 1325-1404 M)



قَالَ الزَّيْنُ الْعِرَاقِي مَزِيَّةُ لَيْلَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ مَعَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى يَنْزِلُ كُلَّ لَيْلَةٍ أَنَّهُ ذُكِرَ مَعَ النُّزُوْلِ فِيْهَا وَصْفٌ آخَرُ لَمْ يُذْكَرْ فِي نُزُوْلِ كُلِّ لَيْلَةٍ وَهُوَ قَوْلُهُ فَيَغْفِرُ ِلأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعْرِ غَنَمِ كَلْبٍ وَلَيْسَ ذَا فِي نُزُوْلِ كُلِّ لَيْلَةٍ وَلأَنَّ النُّزُوْلَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مُؤَقَّتٌ بِشَرْطِ اللَّيْلِ أَوْ ثُلُثِهِ وَفِيْهَا مِنَ الْغُرُوْبِ (فيض القدير للمناوي 2/ 402)



“Zainuddin al-Iraqi berkata: Keistimewaan malam Nishfu Sya’ban dimana setiap malam (rahmat) Allah turun ke langit terendah, adalah karena memiliki karakteristik tersendiri yang tidak ada dalam setiap malam, yaitu ‘Allah akan memberi ampunan’. Juga karena di setiap malam ditentukan waktunya setelah lewat tengah malam atau sepertiga akhir, sementara dalam Nishfu Sya’ban dimulai setelah terbenam matahari” (Faidl al-Qadir, Syaikh al-Munawi, 2/402)



Syaikh Ibnu Hajar al-Haitami (909-973 H / 1504-1567 M)



وَالْحَاصِلُ أَنَّ لِهَذِهِ اللَّيْلَةِ فَضْلاً وَأَنَّهُ يَقَعُ فِيْهَا مَغْفِرَةٌ مَخْصُوْصَةٌ وَاسْتِجَابَةٌ مَخْصُوْصَةٌ وَمِنْ ثَمَّ قَالَ الشَّافِعِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ إنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِيْهَا (الفتاوى الفقهية الكبرى لابن حجر الهيتمي 2/ 80)



“Kesimpulannya, bahwa Malam Nishfu Sya’ban ini memiliki keutamaan. Di dalamnya terdapat ampunan khusus dan terkabulnya doa secara khusus. Oleh karenanya as-Syafi’i berkata: Doa dikabulkan di Malam Nishfu Sya’ban” (Ibnu Hajar al-Haitami, al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah 2/80)

Syaikh Ibnu Taimiyah (661-728 H / 1263-1328 M. Ideolog Utama aliran Wahabi)



وَمِنْ هَذَا الْبَابِ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقَدْ رُوِىَ فِي فَضْلِهَا مِنَ اْلأَحَادِيْثِ الْمَرْفُوْعَةِ وَاْلآثَارِ مَا يَقْتَضِي أَنَّهَا لَيْلَةٌ مُفَضَّلَةٌ وَأَنَّ مِنَ السَّلَفِ مَنْ كَانَ يَخُصُّهَا بِالصَّلاَةِ فِيْهَا وَصَوْمُ شَهْرِ شَعْبَانَ قَدْ جَاءَتْ فِيْهِ أَحَادِيْثُ صَحِيْحَةٌ وَمِنَ الْعُلَمَاءِ مِنَ السَّلَفِ مِنْ أَهْلِ الْمَدِيْنَةِ وَغَيْرِهِمْ مِنَ الْخَلَفِ مَنْ أَنْكَرَ فَضْلَهَا وَطَعَنَ فِي اْلأَحَادِيْثِ الْوَارِدَةِ فِيْهَا كَحَدِيْثِ إِنَّ اللهَ يَغْفِرُ فِيْهَا ِلأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعْرِ غَنَمِ بَنِي كَلْبٍ وَقَالَ لاَ فَرْقَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ غَيْرِهَا لَكِنِ الَّذِي عَلَيْهِ كَثِيْرٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ أَوْ أَكْثَرُهُمْ مِنْ أَصْحَابِنَا وَغَيْرِهِمْ عَلَى تَفْضِيْلِهَا وَعَلَيْهِ يَدُلُّ نَصُّ أَحْمَدَ لِتَعَدُّدِ اْلأَحَادِيْثِ الْوَارِدَةِ فِيْهَا وَمَا يُصَدِّقُ ذَلِكَ مِنَ اْلآثَارِ السَّلَفِيَّةِ وَقَدْ رُوِِىَ بَعْضُ فَضَائِلِهَا فِي الْمَسَانِيْدِ وَالسُّنَنِ وَإِنْ كَانَ قَدْ وُضِعَ فِيْهَا أَشْيَاءٌ أُخَرُ (اقتضاء الصراط 302)

“Keutamaan malam Nishfu Sya’ban diriwayatkan dari hadis-hadis marfu’ dan atsar (amaliyah sahabat dan tabi’in), yang menunjukkan bahwa malam tersebut memang utama. Dan sebagian ulama Salaf ada yang secara khusus melakukan salat sunah (mutlak) di malam tersebut … Kebanyakan ulama atau kebanyakan ulama dari kalangan kami mengatakan keutamaan malam Nishfu Sya’ban. Ini sesuai dengan penjelasan Imam Ahmad karena banyaknya hadis yang menjelaskan tentang malam Nishfu Sya’ban dan yang mendukungnya dari riwayat ulama Salaf. Sebab riwayat Malam Nishfu Sya’ban terdapat dalam kitab-kitab Musnad dan Sunan, meskipun di dalamnya juga ada sebagian hadis-hadis palsu”  (Iqtidla’ ash-Shirat al-Mustaqim 302)

وَسُئِلَ عَنْ صَلاَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ ؟ (الْجَوَابُ) فَأَجَابَ: إذَا صَلَّى اْلإِنْسَانُ لَيْلَةَ النِّصْفِ وَحْدَهُ أَوْ فِيْ جَمَاعَةٍ خَاصَّةٍ كَمَا كَانَ يَفْعَلُ طَوَائِفُ مِنْ السَّلَفِ فَهُوَ أَحْسَنُ. وَأَمَّا اْلاِجْتِمَاعُ فِي الْمَسَاجِدِ عَلَى صَلاَةٍ مُقَدَّرَةٍ كَاْلاِجْتِمَاعِ عَلَى مِائَةِ رَكْعَةٍ بِقِرَاءَةِ أَلْفٍ: {قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ} دَائِمًا. فَهَذَا بِدْعَةٌ لَمْ يَسْتَحِبَّهَا أَحَدٌ مِنَ اْلأَئِمَّةِ. وَاللهُ أَعْلَمُ  (مجموع فتاوى ابن تيمية ج 2 ص 469)



“Ibnu Taimiyah ditanya soal shalat pada malam nishfu Sya’ban. Ia menjawab: Apabila seseorang shalat sunah muthlak pada malam nishfu Sya’ban sendirian atau berjamaah, sebagaimana dilakukan oleh segolongan ulama salaf, maka hukumnya adalah baik. Adapun kumpul-kumpul di masjid dengan shalat yang ditentukan, seperti salat seratus raka’at dengan membaca surat al Ikhlash sebanyak seribu kali, maka ini adalah perbuata bid’ah yang sama sekali tidak dianjurkan oleh para ulama”. (Majmú’ Fatáwá Ibnu Taymiyyah, II/469)

Syaikh al-Mubarakfuri (1361-1427 H / 1942-2006 M)



وَهَذِهِ اْلأَحَادِيْثُ كُلُّهَا تَدُلُّ عَلَى عَظِيْمِ خَطَرِ لَيْلَةِ نِصْفِ شَعْبَانَ وَجَلاَلَةِ شَأْنِهَا وَقَدْرِهَا وَأَنَّهَا لَيْسَتْ كَاللَّيَالِي اْلأُخَرِ فَلاَ يَنْبَغِي أَنْ يُغْفَلَ عَنْهَا بَلْ يُسْتَحَبُّ إِحْيَاءُهَا بِالْعِبَادَةِ وَالدُّعَاءِ وَالذِّكْرِ وَالْفِكْرِ (مرعاة المفاتيح شرح مشكاة المصابيح 4/ 341)

“Hadis-hadis ini secara keseluruhan menunjukkan keagungan Malam Nishfu Sya’ban, dan malam tersebut tidak sama dengan malam-malam yang lain. Dan dianjurkan untuk tidak melupakannya, bahkan dianjurkan untuk menghidupinya dengan ibadah, doa, dzikir dan tafakkur” (Syaikh al-Mubarakfuri dalam Syarah Misykat al-Mashabih 4/341)



Membaca Yasin di Malam Nishfu Sya’ban



وَأَمَّا قِرَاءَةُ سُوْرَةِ يس لَيْلَتَهَا بَعْدَ الْمَغْرِبِ وَالدُعَاءِ الْمَشْهُوْرِ فَمِنْ تَرْتِيْبِ بَعْضِ أهْلِ الصَّلاَحِ مِنْ عِنْدِ نَفْسِهِ قِيْلَ هُوَ الْبُوْنِى وَلاَ بَأْسَ بِمِثْلِ ذَلِكَ (أسنى المطالب فى أحاديث مختلفة المراتب ص 234)

“Adapun pembacaan surat Yasin pada malam Nishfu Sya’ban setelah Maghrib merupakan hasil ijtihad  sebagian ulama, konon ia adalah Syeikh Al Buni, dan hal itu bukanlah suatu hal yang buruk”. (Syaikh Muhammad bin Darwisy, Asná al-Mathálib, 234)

Berdasarkan hadis-hadis sahih diatas dan ijtihad para ulama hadis dan fikih menunjukkan bahwa amaliyah di malam Nishfu Sya’ban memiliki dasar yang kuat dan bukan perbuatan bid’ah yang sesat, karena telah diamalkan sejak generasi ulama salaf. Jika Tarawih di Madinah 39 rakaat yang baru dirintis di masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz dari Bani Umayyah tidak ada yang menghukumi bid’ah bahkan menjadi acuan sah ijtihad ulama Malikiyah, lalu bagaimana bisa amaliyah malam Nishfu Sya’ban dituduh bid’ah yang sesat? Wallahu A’lam.

HUKUM MEMBACA YASIN UNTUK MENGHIDUPKAN MALAM NISFU SYA"BANHUKUM MEMBACA YASIN UNTUK MENGHIDUPKAN MALAM NISFU SYA"BAN

Petikan Fatwa Fadhilah Mufti Mesir Prof. Dr Ali Jum’ah.
Terjemahan : Ibnu Juhan Al-Tantawi
Soalan :

Apa hukum melakukan solat dan doa pada malam nisfu Sya’ban seterusnya berpuasa pada siang harinya?
Jawapan :
Malam nisfu Sya’ban merupakan malam yang barakah. Terdapat sebilangan besar dalil yang menyebut tentang kelebihan malam nisfu Sya’ban daripada hadis-hadis (Nabi ﷺ) yang saling menguatkan antara satu sama lain serta mengangkat (hadis-hadis tersebut) ke darjat Hadis Hasan dan Kuat (dari segi hukumnya).
Maka mengambil berat terhadap malam nisfu Sya’ban serta menghidupkan malamnya adalah sebahagian daripada agama yang tiada keraguan padanya. Adapun keraguan yang timbul adalah disebabkan pandangan terhadap hadis-hadis yang barangkali hukumnya Dhaif yang menceritakan tentang kelebihan malam tersebut.
Antara hadis-hadis yang menceritakan tentang kelebihannya :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ : "فَقَدْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَخَرَجْتُ أَطْلُبُهُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ رَافِعٌ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ :يَا عَائِشَةُ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قَالَتْ :قَدْ قُلْتُ وَمَا بِي ذَلِكَ وَلَكِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعَرِ غَنَمِ كَلْبٍ" - رواه الترميذي وابن ماجه وأحمد .
Hadis daripada Ummul Mukminin Sayidatina ‘Aisyah R.A telah berkata : "Aku telah kehilangan Nabi ﷺ pada suatu malam, maka aku telah keluar untuk mendapatinya maka baginda berada (sedang berdiri di kawasan perkuburan) Baqi’ sambil mendongakkan kepalanya ke langit.lalu baginda berkata : Wahai ‘Aisyah, adakah kamu takut Allah dan Rasulnya melakukan kezaliman ke atas kamu? Berkata ‘Aisyah : Bukan demikian sangkaanku tetapi aku menjangkakan kamu telah pergi kepada sebahagian daripada isteri-isteri kamu (atas perkara-perkara yang mustahak lalu aku ingin mendapat kepastian). Lalu baginda bersabda : Sesungguhnya Allah Ta’ala telah turunkan (malaikatNya dengan perintahNya) pada malam nisfu Sya’ban ke langit dunia, lalu Allah mengampunkan dosa-doa (yang dilakukan oleh hambaNya) lebih banyak daripada bilangan bulu-bulu yang terdapat pada kambing-kambing peliharaan (bani) Kilab."
-Hadis Riwayat Al-Tirmizi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad.
Seterusnya,

عن مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : " يَطَّلِعُ اللَّهُ إِلَى جَمِيعِ خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ " - رواه الطبرانى وصححه ابن حبان .

Hadis daripada Saidina Mu’adz ibnu Jabal R.A bahawa Nabi ﷺ telah bersabda : “Allah memandang pada kesemua makhluk ciptaanNya pada malam nisfu Sya’ban, lalu Allah mengampunkan dosa-dosa kesemua makhlukNya melainkan dosa orang musyrik (yang menyekutukan Allah) dan dosa orang yang bermusuhan.”
-Riwayat Al-Tobrani dan disahihkan oleh Ibnu Hibban.
Seterusnya,

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ كرم الله وجهه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : "إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا فَإِنَّ اللَّهَ يَنْزِلُ فِيهَا لِغُرُوبِ الشَّمْسِ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا فَيَقُولُ أَلَا مِنْ مُسْتَغْفِرٍ لِي فَأَغْفِرَ لَهُ أَلَا مُسْتَرْزِقٌ فَأَرْزُقَهُ أَلَا مُبْتَلًى فَأُعَافِيَهُ أَلَا كَذَا أَلَا كَذَا حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ" - رواه ابن ماجه .

Hadis daripada Saidina ‘Ali R.A bahawa Rasulullah ﷺ telah bersabda : “Apabila masuk malam nisfu Sya’ban, maka hendaklah kamu bangun pada malamnya dan berpuasa pada siang harinya, Sesungguhnya Allah Ta’ala menurunkan malaikatnya ke langit dunia pada malamnya setelah terbenamnya matahari, lalu Allah berkata : Sesiapa yang memohon keampunan padaKu maka Aku akan mengampunkan baginya, Sesiapa yang memohon rezeki padaKu maka Aku akan memberikannya rezeki, Sesiapa yang ditimpa musibah maka Aku akan melepaskannya, sesiapa yang demikian…sesiapa yang demikian …sehinggalah terbitnya fajar.”
-Riwayat Ibnu Majah.

Tidaklah mengapa seandainya membaca surah Yasin sebanyak 3 kali selepas solat maghrib secara terang-terangan dan beramai-ramai. Hal ini kerana termasuk dalam perkara menghidupkan malam tersebut dan perkara berkaitan dengan zikir ruangannya adalah luas. Adapun mengkhususkan sebahagian daripada tempat dan waktu untuk melakukan sebahagian daripada amalan soleh secara berterusan adalah termasuk dalam perkara yang disyariatkan selagi mana seseorang yang melakukan amalan tersebut tidak beri’tiqod (menjadikannya sebagai pegangan) ; bahawa perkara tersebut adalah wajib di sisi syara’ yang membawa hukum berdosa sekiranya meninggalkannya.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : "كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْتِي مَسْجِدَ قُبَاءٍ كُلَّ سَبْتٍ مَاشِيًا وَرَاكِبً" - متفق عليه .

Hadis daripada Ibnu Umar R.A telah berkata : “Nabi ﷺ akan mendatangi masjid Quba pada setiap hari Sabtu samada dengan berjalan ataupun menaiki tunggangan.”
-Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.
Berkata Al-Hafiz Ibnu Hajar di dalam kitabnya (Fathul Bari) :
“Di dalam hadis ini walaupun berbeza jalan-jalan pengriwayatannya menunjukkan kepada (hukum) harus mengkhususkan sebahagian hari-hari untuk melakukan sebahagian daripada amalan-amalan soleh serta melakukannya secara berterusan.”
-tamat
Berkata Ibnu Rajab Al-Hanbali di dalam kitabnya (Lathoif Al-Ma’arif) :
“Ulama’ di Syam telah berselisih pandangan dalam menyifatkan cara untuk menghidupkan malam nisfu Sya’ban kepada dua pandangan.
Pertamanya :
Adalah disunatkan menghidupkan malamnya secara berjamaah di masjid.
Khalid ibn Ma’dan dan Luqman ibn ‘Amir dan selain daripada mereka telah memakai sebaik-baik pakaian, dan mengenakan wangian serta mengenakan celak pada mata serta mendirikan malamnya dengan ibadah.
Dan Ishaq ibn Rahuyah bersepakat dengan pandangan mereka terhadap perkara tersebut dan berkata dalam masalah mendirikan malamnya dengan ibadah di masjid secara berjamaah : “Perkara tersebut tidaklah menjadi bid’ah.” Kalam ini dinukilkan oleh Harb Al-Kirmani di dalam kitab Masail nya.
Keduanya :
Sifatnya adalah makruh penghimpunan pada malamnya di masjid untuk melakukan solat serta bercerita dan berdoa. Dan tidak makruh sekiranya seseorang itu melakukan solat secara bersendirian. Ini adalah pandangan Al-Auzaie Imam Ahli Syam dan Ahli Faqeh dan ‘Alim.” -tamat
Kesimpulannya :
Maka menghidupkan malam nisfu Sya’ban sama ada secara berjamaah ataupun secara bersendirian sebagaimana sifat yang masyhur dikalangan orang ramai dan selainnya adalah perkara yang disyariatkan dan tidaklah menjadi bid’ah dan tidaklah menjadi makruh dengan syarat tidak menjadikan amalan tersebut sebagai suatu kemestian dan kewajipan.
Sekiranya amalan tersebut diwajibkan ke atas orang lain serta menghukum kepada mereka yang tidak mengikutinya dengan hukum berdosa maka menghukumkan dengan hukum dosa itu yang menjadi bid’ah kerana mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan oleh Allah dan RasulNya ﷺ . Inilah makna yang menjadikannya makruh sebagaimana pandangan para salafussoleh terhadap hukum makruh dalam menghidupkan malam nisfu Sya’ban. Adapun menghidupkan malamnya sebagaimana hakikat asalnya maka perkara tersebut adalah disyariatkan dan tidaklah menjadi makruh.

Sumber :
Majalah Minbar Al-Islam, keluaran tahun ke-(68), bil (8) Sya’ban 1430, m/s 136.
Petikan Fatwa Fadhilah Mufti Mesir Prof. Dr Ali Jum’ah.
Terjemahan : Ibnu Juhan Al-Tantawi
Soalan :

Apa hukum melakukan solat dan doa pada malam nisfu Sya’ban seterusnya berpuasa pada siang harinya?
Jawapan :
Malam nisfu Sya’ban merupakan malam yang barakah. Terdapat sebilangan besar dalil yang menyebut tentang kelebihan malam nisfu Sya’ban daripada hadis-hadis (Nabi ﷺ) yang saling menguatkan antara satu sama lain serta mengangkat (hadis-hadis tersebut) ke darjat Hadis Hasan dan Kuat (dari segi hukumnya).
Maka mengambil berat terhadap malam nisfu Sya’ban serta menghidupkan malamnya adalah sebahagian daripada agama yang tiada keraguan padanya. Adapun keraguan yang timbul adalah disebabkan pandangan terhadap hadis-hadis yang barangkali hukumnya Dhaif yang menceritakan tentang kelebihan malam tersebut.
Antara hadis-hadis yang menceritakan tentang kelebihannya :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ : "فَقَدْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَخَرَجْتُ أَطْلُبُهُ فَإِذَا هُوَ بِالْبَقِيعِ رَافِعٌ رَأْسَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ :يَا عَائِشَةُ أَكُنْتِ تَخَافِينَ أَنْ يَحِيفَ اللَّهُ عَلَيْكِ وَرَسُولُهُ قَالَتْ :قَدْ قُلْتُ وَمَا بِي ذَلِكَ وَلَكِنِّي ظَنَنْتُ أَنَّكَ أَتَيْتَ بَعْضَ نِسَائِكَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَنْزِلُ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيَغْفِرُ لِأَكْثَرَ مِنْ عَدَدِ شَعَرِ غَنَمِ كَلْبٍ" - رواه الترميذي وابن ماجه وأحمد .
Hadis daripada Ummul Mukminin Sayidatina ‘Aisyah R.A telah berkata : "Aku telah kehilangan Nabi ﷺ pada suatu malam, maka aku telah keluar untuk mendapatinya maka baginda berada (sedang berdiri di kawasan perkuburan) Baqi’ sambil mendongakkan kepalanya ke langit.lalu baginda berkata : Wahai ‘Aisyah, adakah kamu takut Allah dan Rasulnya melakukan kezaliman ke atas kamu? Berkata ‘Aisyah : Bukan demikian sangkaanku tetapi aku menjangkakan kamu telah pergi kepada sebahagian daripada isteri-isteri kamu (atas perkara-perkara yang mustahak lalu aku ingin mendapat kepastian). Lalu baginda bersabda : Sesungguhnya Allah Ta’ala telah turunkan (malaikatNya dengan perintahNya) pada malam nisfu Sya’ban ke langit dunia, lalu Allah mengampunkan dosa-doa (yang dilakukan oleh hambaNya) lebih banyak daripada bilangan bulu-bulu yang terdapat pada kambing-kambing peliharaan (bani) Kilab."
-Hadis Riwayat Al-Tirmizi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad.
Seterusnya,

عن مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : " يَطَّلِعُ اللَّهُ إِلَى جَمِيعِ خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلَّا لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ " - رواه الطبرانى وصححه ابن حبان .

Hadis daripada Saidina Mu’adz ibnu Jabal R.A bahawa Nabi ﷺ telah bersabda : “Allah memandang pada kesemua makhluk ciptaanNya pada malam nisfu Sya’ban, lalu Allah mengampunkan dosa-dosa kesemua makhlukNya melainkan dosa orang musyrik (yang menyekutukan Allah) dan dosa orang yang bermusuhan.”
-Riwayat Al-Tobrani dan disahihkan oleh Ibnu Hibban.
Seterusnya,

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ كرم الله وجهه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : "إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا فَإِنَّ اللَّهَ يَنْزِلُ فِيهَا لِغُرُوبِ الشَّمْسِ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا فَيَقُولُ أَلَا مِنْ مُسْتَغْفِرٍ لِي فَأَغْفِرَ لَهُ أَلَا مُسْتَرْزِقٌ فَأَرْزُقَهُ أَلَا مُبْتَلًى فَأُعَافِيَهُ أَلَا كَذَا أَلَا كَذَا حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ" - رواه ابن ماجه .

Hadis daripada Saidina ‘Ali R.A bahawa Rasulullah ﷺ telah bersabda : “Apabila masuk malam nisfu Sya’ban, maka hendaklah kamu bangun pada malamnya dan berpuasa pada siang harinya, Sesungguhnya Allah Ta’ala menurunkan malaikatnya ke langit dunia pada malamnya setelah terbenamnya matahari, lalu Allah berkata : Sesiapa yang memohon keampunan padaKu maka Aku akan mengampunkan baginya, Sesiapa yang memohon rezeki padaKu maka Aku akan memberikannya rezeki, Sesiapa yang ditimpa musibah maka Aku akan melepaskannya, sesiapa yang demikian…sesiapa yang demikian …sehinggalah terbitnya fajar.”
-Riwayat Ibnu Majah.

Tidaklah mengapa seandainya membaca surah Yasin sebanyak 3 kali selepas solat maghrib secara terang-terangan dan beramai-ramai. Hal ini kerana termasuk dalam perkara menghidupkan malam tersebut dan perkara berkaitan dengan zikir ruangannya adalah luas. Adapun mengkhususkan sebahagian daripada tempat dan waktu untuk melakukan sebahagian daripada amalan soleh secara berterusan adalah termasuk dalam perkara yang disyariatkan selagi mana seseorang yang melakukan amalan tersebut tidak beri’tiqod (menjadikannya sebagai pegangan) ; bahawa perkara tersebut adalah wajib di sisi syara’ yang membawa hukum berdosa sekiranya meninggalkannya.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : "كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْتِي مَسْجِدَ قُبَاءٍ كُلَّ سَبْتٍ مَاشِيًا وَرَاكِبً" - متفق عليه .

Hadis daripada Ibnu Umar R.A telah berkata : “Nabi ﷺ akan mendatangi masjid Quba pada setiap hari Sabtu samada dengan berjalan ataupun menaiki tunggangan.”
-Riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim.
Berkata Al-Hafiz Ibnu Hajar di dalam kitabnya (Fathul Bari) :
“Di dalam hadis ini walaupun berbeza jalan-jalan pengriwayatannya menunjukkan kepada (hukum) harus mengkhususkan sebahagian hari-hari untuk melakukan sebahagian daripada amalan-amalan soleh serta melakukannya secara berterusan.”
-tamat
Berkata Ibnu Rajab Al-Hanbali di dalam kitabnya (Lathoif Al-Ma’arif) :
“Ulama’ di Syam telah berselisih pandangan dalam menyifatkan cara untuk menghidupkan malam nisfu Sya’ban kepada dua pandangan.
Pertamanya :
Adalah disunatkan menghidupkan malamnya secara berjamaah di masjid.
Khalid ibn Ma’dan dan Luqman ibn ‘Amir dan selain daripada mereka telah memakai sebaik-baik pakaian, dan mengenakan wangian serta mengenakan celak pada mata serta mendirikan malamnya dengan ibadah.
Dan Ishaq ibn Rahuyah bersepakat dengan pandangan mereka terhadap perkara tersebut dan berkata dalam masalah mendirikan malamnya dengan ibadah di masjid secara berjamaah : “Perkara tersebut tidaklah menjadi bid’ah.” Kalam ini dinukilkan oleh Harb Al-Kirmani di dalam kitab Masail nya.
Keduanya :
Sifatnya adalah makruh penghimpunan pada malamnya di masjid untuk melakukan solat serta bercerita dan berdoa. Dan tidak makruh sekiranya seseorang itu melakukan solat secara bersendirian. Ini adalah pandangan Al-Auzaie Imam Ahli Syam dan Ahli Faqeh dan ‘Alim.” -tamat
Kesimpulannya :
Maka menghidupkan malam nisfu Sya’ban sama ada secara berjamaah ataupun secara bersendirian sebagaimana sifat yang masyhur dikalangan orang ramai dan selainnya adalah perkara yang disyariatkan dan tidaklah menjadi bid’ah dan tidaklah menjadi makruh dengan syarat tidak menjadikan amalan tersebut sebagai suatu kemestian dan kewajipan.
Sekiranya amalan tersebut diwajibkan ke atas orang lain serta menghukum kepada mereka yang tidak mengikutinya dengan hukum berdosa maka menghukumkan dengan hukum dosa itu yang menjadi bid’ah kerana mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan oleh Allah dan RasulNya ﷺ . Inilah makna yang menjadikannya makruh sebagaimana pandangan para salafussoleh terhadap hukum makruh dalam menghidupkan malam nisfu Sya’ban. Adapun menghidupkan malamnya sebagaimana hakikat asalnya maka perkara tersebut adalah disyariatkan dan tidaklah menjadi makruh.

Sumber :
Majalah Minbar Al-Islam, keluaran tahun ke-(68), bil (8) Sya’ban 1430, m/s 136.

Saturday, May 30, 2015

Zaman Fitnah

[    Zaman Fitan      ]


Di nasihatkan oleh guru kami, Al-Fadhil Ustaz Muhadir Bin Hj Joll As-Senariy iaitu :

"Bahawa kini merupakan zaman fitan yang di mana mereka yang berbuat baik di katakan berbuat kejahatan dan mereka yang berbuat kejahatan di katakan berbuat baik...
Maka seharusnya ummat Islam hari ini berhati-hati dalam keadaan sebegini..

Terutama bila sampai kepada-mu berit-berita kejahatan tentang orang yang sudah di kenali kesolehan dan banyaknya khidmat mereka kepada perjuangan agama seperti para habaib dan 'ulamak..maka hendaklah di selidiki berita itu terlebih dahulu sebagaimana firman Allah s.w.t

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمين
 الحجرات ٦

Wahai yang menulis tetang fitnah dan memburukkan 'ulamak,berhentilah dari terus sedemikian..jika benar-benar di kenali lah kedudukan 'ulamak itu seperti Habib 'Umar Bin Salim Benhafidz itu cukup jika di Yaman sahaja maka akan tidak sanggup kalian memburukkannya, bahkan mereka 'ulamak ini pernah di sabdakan oleh Rasulullah iaitu mereka ini kepada ummatku umpama para nabi di kalangan bani Israel dahulu..yakni para ulamak ini teramat di kasihi oleh Baginda Rasulullah sallahu'alaihi wasallam, maka memburuk-buruk mereka dengan suatu yang batil itu di khuatiri telah mengguris hati yang mengasihi mereka iaitu Sayyidul wujud Rasulullah sallahu'alaihi wasallam...

Kepada orang-orang awam...
* bertanyalah kepada para 'ulamak sebagai mendapat pencerahan yang sahih menurut sisi pandang Islam..
* Banyakkan untuk amal dengan doa yang di ajar oleh Baginda Rasulullah sallahu'alaihi iaitu

اللهم ارنا الحق حقًا وارزقنا اتباعه وارنا الباطل باطلًا وارزقنا اجتنابه

* Dan usahakan untuk membaca doa di akhir setiap tahiyat akhir iaitu sepertimana doa ini (seperti di gmbr) "

Begitulah lebih kurang wasiat yang di sampaikan... silakan untuk di sebarkan sebagai manfaat kepada seluruh ummat..

~ Berdampinglah dengan para 'ulamak dan orang-orang soleh agar jalan kehidupan-mu senantiasa  terpandu dengan petunjuk Allah s.w.t ~

Wednesday, May 27, 2015

Sebaik-baik Undangan

Andai diri-mu di undang oleh Raja untuk sesuatu majlis di istana-nya,
Maka tidak perlu di persoalkan bagaimana hebat hidangan dan layanan kepada-mu sebagai tetamu....
Jika sebegitu di Istana dan Raja yang kaya, maka jauh tidak terbanding jika diri-mu di undang oleh Raja segala Raja iaitu Allah untuk ke rumahnya iaitu Masjid@Surau.
Maha kaya dan pemurah Allah, paling kurang 5x sehari Allah mengundang ke rumah-Nya demi memberi kebaikan kepada-mu...

Beruntunglah mereka yang menyahut sebaik-baik undangan ini yang pasti menantinya sebaik-baik "hidangan" & "layanan" kepadanya terutama di akhirat kelak...

Jika kaki-mu masih belum pernah ke rumah Allah,di khuatiri bukan diri-mu yang enggan kepada Allah, tapi Allah sendiri enggan kepada diri-mu..

~ Jangan biarkan hari-mu berlalu tanpa diri-mu hadir ke masjid walau sekali ~
‪#‎JomSolatBerjemaah‬ (^_^)/"

Sunday, May 24, 2015

Mekar Bunga

Pokok yang di tanam tidak ia terus berbunga,
Asal ia terus di bajai,di sirami bersama kesungguhan.
Wahai srikandi syurga pilihan Allah,
walau hari ini masih tiada ku tahu hakikat siapakah dirimu,
ku harap Allah & Rasul sentiasa menjadi kecintaan utama hidupmu..
Semoga siang dan malam mu itu di isi dengan amal soleh serta di perhiaskan ia dengan titipan doa kebaikan buat aku yang masih belum di kenali ini...

Bukanlah dalam taklukan kuasa diri untuk sekejap mahupun lama..
Namun teruslah meyakini bahawa setiap yang menjadi kehendak Allah pasti ianya terbaik buat diri..
Boleh jadi, masa yang ada ini menjadi sebab keimanan yang lebih teguh kepada Allah,
Agar di saat pertemuan sebagai pasangan nanti senantiasa cahaya iman itu yang menyuluhi perjalanan menuju kebahagiaan yang hakiki..
Lama menanti tidak mengapa,
Asal yang menanti itu suatu keberkatan.


~ Bunga yang cantik dan indah itu akan tumbuh dari kejernihan air yang berterusan menyiraminya ~

Friday, May 15, 2015

Tausiah Israk & Mikraj

" Ketahuilah bahawa hakikat keseluruhan rahsia dari perjalanan Israk Mikraj itu khusus kepada Baginda Rasulullah sallahu'alaihi wasallam, adapun yang di kongsi oleh Nabi itu hanyalah sebahagian rahsia agar supaya menjadi iktibar kepada ummat..
Seumpama kisah yang di perlihatkan kepada Nabi akan beberapa golongan iaitu

*Azab orang yang meninggalkan solat - satu kaum yang menghantukkan kepala ke batu sehingga berdarah dan berkecai
*Azab penyebar fitnah dan mengadu domba - satu kaum yang menggunting lidah2 dan bibir kereka dengan gunting besi
*Azab pelaku zina - memakan daging mentah yang busuk

Di gambarkan dua perjalanan ini di dua surah iaitu Israk pada surah Al-Israk dan Mikraj pada surah An-Najm.
Dan di antara kemuliaan Nabi di perjelaskan iaitu ciri kehambaan yang ada pada diri Baginda Rasulullah sallahu'alaihi wasallam..Hasil rasa kehambaan itu pula terhasil dari rasa cinta yang mendalam Nabi kepada Allah s.w.t sehingga tiada di kisah kemurkaan makhluq selagi mana Allah tiada memurkainya...
Barangsiapa yang merendahkan dirinya di hadapan Allah, maka akan di angkat darjatnya oleh Allah baik di dunia mahupun di barzakh serta nanti di akhirat kelak. ..
Di dalam suatu hadis qudsi pula,iaitu mafhumnya bagi mereka yang benar menghinakan dirinya di hadapan Allah maka bagi setiap perbuatan tangannya dan langkahnya serta pertuturannya senantiasa dalam pemeliharaan Allah s.w.t
Bagi sifat ada rasa kehambaan kepada Allah itu di antara tandanya sesekali tiada merasakan dirinya lebih mulia dari orang lain.
Walau di ketika datang kepadanya cercaan tetap ia tiada menuruti nafsu akan tetapi berterusan akan sikap tawadhuk pada hatinya.
Kerana di yakini bahawa itu akan lebih mendekatkan dirinya kepada Allah s.w.t.
"Man tawadhu'a rafaa'hullah"
Dan sesungguhnya, cukuplah bagi seorang muslim itu keji dengan dirinya mengeji muslim yang lain sama ada dengan lisan ataupun dengan sekadar jeling pandangannya..
Maka, adalah penting untuk ummat benar-benar mengambil intipati utama Israk Mikraj ini iaitu menanam rasa kehambaan diri kepada Allah s.w.t.."
- Sheikhuna Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid -

"Terus dan teruslah menyingkapi rahsia dari peristiwa besar ini iaitu Israk Mikraj yang rahsianya itu tidak akan habis sehinggalah ke akhirat"
- Habib Ibrahim, Pendakwah dari Yaman -


~ Maulid Rasulullah, Israk & Mikraj 1436H ~
‪#‎MasjidMuazBinJabalSetiawangsa‬

Thursday, May 14, 2015

Nukilan Cinta

"Ada banyak cara Tuhan menghadirkan cinta"

Cinta itu adakala ia tidak pernah di jangka..
Namun tatkala ia hadir tiada perkataan bisa menggambarkannya
Walau tiada pernah yang mengetahui, ianya tetap mekar di sanubari hati
Dan harapan mula hidup di perjalanan hidup..
Dari kesuraman kini segalanya menjadi indah

Tatkala badai di hadapan, di tempuhi bersama-sama tanpa putus asa
Suatu yang kelihatannya sukar, sedikit tiada kembali menoleh ke belakang
Dalamnya cinta itu menenggelamkan rasa pahit yang di rasa..

Demikianlah cinta anugerah ilahi buat yang di kasihi-Nya..
Sungguh,yang pertama di karunia cinta yang tulus ini..itulah cinta dari seorang insan bernama Muhammad Bin Abdullah kepada kamu..ya kamu yang sedang membaca nukilan ini...

~  Inginku balas cintamu Ya Rasulullah ~ :'}


Monday, May 11, 2015

Warkah Buat Abah & Mama

Bermula aku dahulu, dari setitis mani yang hina
Dengan rahmat Tuhan, di rezekikan singgah ke dunia..
Tangisan aku di waktu subuh ketika itu di nanti-nanti oleh dua orang insan yang telah bersusah-susah selama 9 bulan..
Kelibat senyuman mula terukir di wajah mereka di saat mengetahui kesihatan aku
Tiada sebarang apa yang mampu aku lakukan melainkan senyuman yang aku sendiri baru untuknya


Membesarkan aku bukanlah perkara mudah bagi mereka...aku tahu itu
Melayani kenakalan dan kehendak aku memerlukan kesabaran pada mereka
Namun sesukar mana sekalipun tidak di rasai beban bagi mereka
Kerana kasih yang tersemat di hati mereka kepada aku terlalu dalam menenggelamkan penat yang dirasai...

Melihat perubahan tindak tanduk aku yang semakin memahami kehidupan 
Serta mendengar kepetahan lidah aku menutur kata-kata..cukup menenangkan mereka
Ya..itulah yang di harapkan dari didikan mereka yang di curahkan sedaya yang termampu..
Tiada yang lebih menggembirakan melainkan melihat aku mula mengukir kejayaan demi kejayaan..
Walau bukanlah terbaik bagi mata lain yang melihat, namun di mata mereka aku adalah yang terbaik dalam kehidupan mereka...

Saat nama aku di sebut di pentas gemilang bersama nama mereka...tiada terungkap kegembiraan hati
Bukan kerana pujian orang dengan apa yang di capai, tetapi itulah kegembiraan yang hadir kerana 
melihat aku gembira....



Lalu tiada yang menyedihkan bagi mereka melainkan di saat mengetahui hati aku sedang sedih
Walau tiada mulut yang memberitahu, namun hati mereka tidak pernah terlepas dari mengetahui..

Duhai aku yang bergelar anak...
Sesekali jangan engkau mengecewakan mereka dengan kata-kata mahupun wajah-mu
Melayani kehendak nafsu-mu yang tiada berkesudahan itu, jangan sampai engkau membebankan mereka...
Tahanlah kemarahan hati-mu yang sedang panas itu
Usaplah air mata-mu yang berderai kerana dunia yang engkau harap itu
Gembirakanlah kembali hati mereka sebagaimana pertemuan pertama sewaktu engkau bayi dahulu..

Duhai aku yang bergelar anak...
Umur mereka semain lanjut, pengakhiran yang bagaimanakah engkau harapkan buat mereka?
Senantiasa gembirakanlah hati yang wajah mereka...
Bersopan dan berlembutlah dalam menutur kata bersama mereka
Penuhilah hajat-hajat mereka semampunya..
Balaslah kasih sayang mereka dahulu itu dengan cara yang lebih baik dari-mu

Jika mereka tidak pernah jemu mengasihi engkau sejak dari bayi sehinggalah kini engkau telah dewasa, maka begitulah seharusnya bagi engkau sebagai anak
Curahkanlah sepenuh kasih selagi masa engkau bersama masih ada...
Kerana nanti, saat telah hilang dari mata pandangan, barulah engkau tahu betapa bernilai kasih yang hanya di dapati sekali dalam hidupmu.....itulah kasih ibu bapa yang tiada ganti

Terima kasih Mama & Abah...I love you forever till jannah ;)
Semoga sama-sama kita berbahagia di sini dan juga nanti di syurga firdaus 

Nukilan,
Nur Mohamad Adli Bin Rosli
23 Rejab 1436H
12:35am
UIA Gombak

Khas buat insan tersayang,
Rosli Bin Bahrom
Noorliah Binti Ibrahim






Tuesday, January 6, 2015

Pencinta Rasulullah

Betapa dalam-nya cinta kaum ansor itu kepada Saiyiduna Rasulullah sallahu'alaihi wasallam...
Dari kemunduran budi di bawa kemajuan akhlaq..
Dari kesempitan dunia di bawa keluasan akhirat..
Dari kegelapan perpecahan di bawa kecerahan kesatuan hati..

Ya Rasulullah, betapa diri-mu telah banyak berjasa kepada mereka kaum ansor, sehingga senantiasa berhubung cinta-Mu kepada mereka dan begitu pula cinta mereka kepada-Mu..
Sehingga di saat pembukaan Kota Mekah, hati mereka gelisah khuatir diri-mu akan terus tinggal di tempat kelahiran Baginda sallahu'alaihi wasallam dan tidak kembali lagi tinggal di Madinah..
Betapa hati mereka tidak ingin berpisah dengan-mu Ya Rasulullah..

Namun,kegembiraan yang teramat bagi mereka bilamana diri-mu memutuskan untuk memberikan kelebihan harta ghanimah pada al-muslimin di mekah, dan mereka kaum ansor dapat kembali ke Madinah bersama sebaik-baik kelebihan,jauh lebih baik dari harta dan sebarang pangkat..iaitu Habibuna Rasulullah sallahu'alaihi wasallam pulang bersama mereka ke Madinah..

Begitulah khabar gembira yang paling di harap bagi hati seorang pencinta Rasulullah...
Maka apakah hati-mu kini jua ada pengharapan yang sama?
Apakah tidak hati-mu risau andai tidak diri-mu bersama Rasulullah di syurga kelak?


Teruslah menghidupkan akhlaq Rasulullah di sini, insyaAllah moga2 akan diri-mu di kenali Rasulullah di sana kelak..
Teruslah bersama dengan perjuangan Rasulullah di sini, insyaAllah moga2 akan diri-mu bersama Rasulullah di sana kelak..
~ Ayuh gembirakan Rasulullah dengan memperbanyakkan selawat kepada Baginda sallahu'alaihi wasallam ~
‪#‎UhibbukaYaRasulullah‬ =')
‪#‎SalamMaulidurRasul1436H‬
‪#‎SolluAlanNabiy‬


Wajah : Kemuliaan Atau Kehinaan

Jangan pernah rasa mulia jika yang ada pada-mu kini kulit wajah yang cerah dan jangan pula pernah rasa hina jika yang ada pada-mu kini kulit wajah yang gelap..
Kerana ketahuilah sedikitpun tiada ia di pandang dan ukuran oleh Allah di dunia kini..

Sesungguhnya bagi mereka yang benar2 memelihara iman-nya di dunia dengan mendekati amal2 soleh maka akan di serikan wajahnya dengan sebaik-baik cahaya di akhirat kelak bahkan di muliakan wajah itu untuk mendapat pandangan dari Allah dan Saiyiduna Rasulullah sallahu'alaihi wasallam...

Namun,walau bagaimana pujian cantik yang diberikan ketika di dunia, andai tiada ia memelihara iman iaitu meletakkan dirinya di lembah kebinasaan maksiat,maka wajah itu akan di gelapkan sehitam-hitamnya di akhirat kelak bahkan di hinakan dengan di seret wajah itu menuju ke neraka yang perit azabnya..

 Lebih malang, ada wajah yang langsung tiada mendapat pandangan dari Allah sebagaimana yang di beritahukan oleh Rasulullah sallahu'alaihi wasallam, iaitu mereka yang :
- derhaka kepada ibu bapa
- perempuan yang menyerupai lelaki atau sebaliknya
- suami yang dayus yakni yang tidak mengendahkan isteri dan anak2 bermaksiat

~ Perserikanlah wajah-mu di sana dengan diri-mu perhiasi diri-mu dengan amal soleh di sini ~
‪#‎NeverGiveUp‬ (^_^)/"