SALAM MUJAHADAH

Followers

Thursday, November 17, 2011

Kehidupan

Di kesempatan yang seketika ini,aku hanya ingin mengingatkan diri ku dan juga sahabat2 semua dengan hanya satu ungkapan :


"Kamu pernah berjaya dan insyaAllah kamu mampu mengulanginya."


Kesenangan mendatang tak akan selamanya,

begitula selepas susah ada kesenangan,
seperti selepas malam datangnya siang,
oleh itu waktu senang jangan lupa daratan..


Gunakan kesempatan untuk kebaikan,
sebelum segalanya terlepas dari gegaman,
kelak menyesal nanti tak berkesudahan,
apa gunanya sesalan hanya menekan jiwa..


Jangan difikir derita akan berpanjangan,
kelak akan membawa putus asa pada tuhan,
ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
setelah kabus berlalu pasti cerah kembali..


Ujian adalah tarbiah dari Allah,
apakah kita akan sama ataupun sebaliknya,
kesenangan yg datang selepas kesusahan,
semuanya adalah nikmat dari Tuhan..






Monday, November 14, 2011

Buat mereka yang ingin menjadi isteri solehah

Di sebalik setiap ulama besar, selalu ada isteri yang soleh...ah. Berkata Imam Abdul Wahab bin ' Ali Al-Sya'rani (w. 973H) dalam kitabnya bertajuk "Lataif Al-Minan Wal-Akhlaq fi Wujubit-Tahadduts bi Ni'matillah 'Ala Al-Itlaq" :


Di antara berbagai nikmat anugerah Allah kepadaku adalah Allah menjadikan keempat istriku (iaitu Zainab, Halimah, Fatimah dan Ummu Hasan binti Syeikh Madyan) istri-istri yang sangat saleh. Ini nikmat yang sangat besar bagiku. Andai ini bukan sebuah nikmat besar, niscaya Allah tidak akan mengingatkan nikmat ini kepada Nabi Zakaria dengan firman-Nya, “Dan Kami salehkan istrinya.” (Qs Al Anbiya [21]:9).

Tanda kesalehan mereka antara lain: mereka tidak pernah walau hanya sekejap duduk dalam keadaan junub, tidak pernah menunda shalat kecuali karena haidh, nifas atau lupa, dan tidak pernah meninggalkan tahajjud.

Yang paling rajin beribadah di antarai mereka adalah Fatimah dan Puteri Syeikh Madyan. Fatimah sering kali bertahajjud di belakangku. Aku membaca seperempat Al Qur'an pada rakaat pertama, ia tetap tidak meninggalkanku. Kecuali jika anaknya terbangun atau menangis. Sementara Puteri Syeikh Madyan, ia tidak pernah terlewatkan shalat tahajjud pada sepertiga malam, baik pada musim dingin ataupun musim panas.

Salah satu tanda kesalehan mereka yang lain adalah mereka tidak pernah membebankanku untuk membeli sesuatu kecuali apabila mereka tengah sakit. Dalam sehat, mereka bersamaku bergantung kepada kebaikan Allah Swt.

Tanda kesalehan Fatimah, ia tidak mau menerima pemberian manusia jika aku telah menolaknya. Puteri Khas-Bek pernah memberiku 10 Dinar, tapi aku menolak pemberiannya. Aku berkata, “Aku tidak menerima hadiah dari wanita.” Ia lalu memberikannya kepada Fatimah, isteriku, namun ia juga menolaknya.

Begitu juga yang terjadi pada isteri Abu Bakar Daudi. Apabila aku menolak hadiahnya, ia memberikan hadiah itu kepada Fatimah. Isteriku menolak dengan berkata, “Kami tidak menerima pemberian wanita. Begitu juga suamiku.” Hal ini sesuatu yang jarang sekali dapat kau lihat pada istri-istri ulama lainnya.

Istri-istriku selalu menolong diriku dalam perbuatan baik. Mereka mengingatkanku untuk bersedekah dan melakukan kedermawanan lainnya. Jika aku tidak menemukan sesuatu yang dapat diberikan kepada orang yang memerlukan, mereka membantuku dengan pakaian atau perhiasan mereka sendiri. Mereka melakukannya dengan ikhlas, terutama Ummu Abdurahman, Fatimah. Semoga Allah meredhainya dan membangkitkanku bersamanya di akhirat nanti.

Monday, November 7, 2011

Bisikkan naluri...

Seandainya benar,naluri hati membisikkan sudah masa untuk berpasangan,
Maka beristikharahlah terlebih dahulu,semoga bisikian itu adalah bisikan dari nur iman di dalam hati,

Seandainya sudah ada yang menarik hati,
Maka beristikharahlah,semoga pilihan itu bersandarkan pada nur iman di hati,
Bertanyalah pada para masyaikh,atau paling tidak pada mereka yang memahami syariat,
supaya tidak tersalah langkah,

Seandainya benar,dia pilihan kamu,
Maka pilihlah jalan yang terbaik kerana kamu seorang muslim,
Yakni,carilah perantara yang diyakini sebagai tempat kamu memberi dan menerima khabar,

Apa sahaja selepas itu,berdoalah pada Allah untuk dikurna yang terbaik buatmu,
dan bertawakallah pada Allah, kerana Dialah sebaik-baik tempat berharap,
Semoga dengan ini,ia dikira sebahagian dari ibadah kita padaNya,
dan keikhlasan jualah penentu segalanya..

Semoga baitul dakwah yang bakal dilalui di suatu masa kelak,

dipenuhi dengan mawaddah dan rahmah.



~NUR  KASIH~

Bagaikan permata di celahan kaca
Kerdipnya sukar tuk dibezakan
Kepada Mu Tuhan ku pasrah harapan
Moga tak tersalah pilihan

Nur kasih Mu mendamai di kalbu
Jernih setulus tadahan doaku
Rahmati daku dan permintaanku
Untuk bertemu di dalam restu

Kurniakan daku serikandi
Penyejuk di mata penawar di hati
Di dunia dialah penyeri
Di syurga menanti dia bidadari

Kekasih sejati teman yang berbudi
Kasihnya bukan keterpaksaan
Bukan jua kerana keduniaan/( dunia )
Mekar hidup disiram nur kasih

Ya Allah kurniakanlah kami isteri
Dan anak yang soleh
Sebagai penyejuk mata

(Mekar hidup ini disirami nur kasih)

Di tangan-Mu Tuhanku sandar impian
Penentu jodoh pertemuan
Seandai dirinya tercipta untukku
Rela ku menjadi miliknya

 

Tuesday, November 1, 2011

Benarkah ???

Apabila iman menjadi impian untuk diperoleh,
   
Benarkah segala perkara susah perlu ditempuhi ?
Benarkah segala jalan yang berliku bakal ditempuhi ?
Benarkah di dunia ini, hati ini hanya menemui kesedihan ?
Benarkah diri ini perlu bersabar untuk menanti ganjaran yang lebih baik di akhirat kelak?
Benarkah segala kesedapan dunia perlu dilupakan walaupun mungkin sebahagiannya dijadikan fitrah diri?
Benarkah pengorbanan yang besar dari diri itu sebagai mahar pada nikmat di akhirat?
  

Apabila syariat di utamakan,
   
    Benarkah hidup sebagai orang asing akan di lalui ?
    Benarkah hidup seakan menjadi lebih sukar ?
    Benarkah hidup hanya diertikan pada perjuangan semata-mata sehingga tiada ruang bagi berhibur ?
    Benarkah hidup bakal menjadi sunyi dek kerana jalannya yang terhad ?
    Benarkah akan sentiasa ada ujian yang perlu dilalui sbg ukuran keyakinan diri pada jalan syariat?

Benarkah ? Benarkah ? Benarkah ?

Seandainya nafsu dan kejahilan yang menjawab..maka jawapannya pasti adalah benar... Namun, seandainya iman dan diri yang bersandarkan ilmu yang menjawab,maka jawapannya pasti adalah ia ketentuan Pencipta kepada hambaNya, bilamana Dia mencinta hambaNya,maka akan diberikan ujian padanya kerana dari ujian itulah darjat hamba itu akan dinaikkan dan akan dimuliakan semulia-mulia di hari yang kekal abadi,akhirat yang pasti...

Wahai diri,cekal dan tabahkan hati mu dalam melalui segala ujian ini...
Kerana yang menanti kamu kelak adalah nikmat yang hakiki,seandainya kamu bersabar seketika ini...

Wahai diri, yakinkan diri kamu bahawa Allah sangat mencintai orang yang sabar..maka bersabarlah agar kamu di golongkan dalam kalangan merekan yang di cintai Allah s.w.t...

Wahai diri, mungkin kamu tidak sebahagia orang lain,namun fahamilah akan perbezaan bahagia dunia dan bahagia di akhirat..adakah sama keduanya ? Sudah tentulah tidak kerana bahagia dunia hanyalah ujian dan sementara, dan bahagia akhirat itulah nikmat dan bersifat kekal...

Semoga diri aku dikurnia kekuatan dan kesabaran dalam terus menjadikan kekuatan iman sebagai impianku di dunia, dan syariat sebagai  jalan nya.. Allahumma ameen. :')

2:52 am, 2/11/2011
      
   

Sunday, October 30, 2011

Kenapa Neraka Yang di Pilih

Assalamu'alaikumu w.b.t,
Alhamdulillahi rabbil 'alamin,sama-sama lah kita bersyukur pada Allah s.w.t yang masih memberi ruang pada kita untuk menumpang di bumi dan dunia yang sementara ini dengan pada masa yang sama,kita dipinjamkan dengan pelbagai nikmat yang tidak terhingga dan tiadalah lain kita dikurniakan semua ini melainkan kerana sifat Nya yang sangat mengasihi dan menyayangi sekalian hambaNya.

Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w, kekasih Allah s.w.t, yang telah banyak berkorban sepanjang hidupnya demi ingin melihat sekalian ummat nya terselamat dari tipu daya dunia yang fana' dan tergolong dalam kalangan mereka yang mendapat nikmat Allah yang kekal abadi di syurga kelak dan terselamat dari api neraka.

Kata 'ulamak, maka akan matilah hati-hati manusia itu tatkala mereka tiada mendengar dan membaca hadith Nabi s.a.w selama tiga hari,kerana tiadalah sebaik-baik peringatan melainkan apa yang disampaikan oleh kekasih Allah yakni yang dikurniakan wahyu kepadanya dan yang paling hampir dan dikasihi oleh Allah s.w.t.

Jadi dikesempatan yang ada ini,sekadar ingin mengajak sahabat-sahabat semua,bersama diri ini untuk menghayati hadith di bawah ini,serta huraian yang ditulis oleh Syeikh Ahmad Fahmi Zam Zam dari kitabnya, "Empat Puluh Hadith Penawar Bagi Hati". Semoga sama-sama dikurniakan taufik dan hidayah untuk mengambil manfaat darinya.



Daripada Jabir radhiallahu anhu berkata : Rasulullah s.a.w bersabda : " Perumpamaan aku dan perumpamaan kamu adalah seperti seorang lelaki yang duduk berdekatan unggunan api, maka banyaklah belalang dan rama-rama(kelkatu) yang menjatuhkan diri ke dalam api itu, maka orang itu berusaha sedaya upaya untuk menyekat binatang-binatang tadi supaya jangan sampai jatuh ke dalamnya. Aku ( Rasulullah s.a.w) berusaha memegang simpulan kain kamu supaya kamu jangan jatuh ke dalam jurang api neraka,namun ramai di kalangan kamu masih juga hendak melepaskan diri dari pegangan ku.

                                                                                                                                    H.R Muslim

Dan dalam hadith yang lain riwayat daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda : " Semua umatku akan masuk ke dalam syurg, melainkan orang yang enggan. Sahabat merasa hairan lalu bertanya " Ya Rasulullah ! Siapa yang tidak suka masuk syurga?" Rasulullah s.a.w menjawab : " Sesiapa yang taat padaku beerti dia mahu mahu syurga dan sesiapa yang menyalahi ajaranku maka orang itulah yang tidak mahu masuk syurga".

                                                                                                                                   H.R Bukhari

KETERANGAN :

       Umat Islam adalah umat yang dirahmati oleh Allah s.w.t dan Nabi Muhammad s.a.w adalah bergelar dengan Nabiyyur Rahmah ertinya Nabi yang membawa rahmat bagi sekalian alam. Sebelum Nabi s.a.w di utus ke dunia ini,seluruh alam adalah dalam suasana jahiliyah yang tidak mengenali nilai dalam kehidupan. Manusia telah kehilangan pengangan hidup. Yang kuat menindas yang lemah dan yang kaya memeras yang miskin. Masyarakat sudah kehilangan insaniyah(perikemanusiaan) dan yang lebih buruk daripada itu ialah manusia sudah tidak mengenali Tuhan yang menciptakan mereka.

      Maka dalam keadaan gelap gelita itu tiba-tiba datanglah Nur yang dibawa oleh junjungan kita Nabi s.a.w, maka dunia yang gelap gelita tadi telah berubah menjadi alam yang terang bederang. Kesesatan telah berubah menjadi petunjuj.Manusia telah mengerti dan memahami tujuan kehidupannya di atas permukaan bumi ini. 'Umar Al-Khatab yang yang dahulunya hanya pengembala kambing dilereng bukit Makkah itu telah berubah menjadi pemimpin umat yang disegani oleh kawan dan lawan. Tanah Makkah yang kering kontang itu telah menjadi pusat tamadun insan yang agung hingga ke akhir zaman. Manusia yang rakus,kejam lagi bengis itu telah berubah menjadi orang yang zuhud,tawadhu' dan menangis di kegelapan malam dan begitulah seterusnya......

     Namun jiwa yang sakit tidak dapat menerima rahmat ini dan hati yang telah dibalut oleh selaput "tiga ta" iaitu cinta harta,cinta takhta dan cinta wanita, telah menjadi kebal,bahkan panggilan kebenaran di anggap loceng petanda berakhirnya kekuasaan hawa nafsu dan syahwat, oleh itu mereka tetap memilih jalan syaitan dan merasa bangga dengan terus berkubang di lumpur kekufuran dan hanyut di lautan kemaksiatan yang akhirnya mereka akan dibawa oleh arus yang menghantarkan mereka ke pintu api neraka. walya'u zubillahi min zaalik.

Friday, October 7, 2011

Benar Ya Allah..aku sangat berterima kasih pada-Mu

 TERIMA KASIH TUHAN

Terima kasih wahai Tuhanku
Yang sentiasa melimpahkan Rohmat-Nya
Membenarkan aku menghadap-Mu Tuhan
Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap dengan-Mu Tuhan
Mengizinkan kuminta pada-Mu
Memuja - memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat pada-Mu Ya Rabbi

Terima kasih wahai Tuhanku
Yang sentiasa melimpahkan Rohmat-Nya
Membenarkan aku menghadap-Mu Tuhan
Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap dengan-Mu Tuhan
]Mengizinkan kuminta pada-Mu
Memuja - memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat pada-Mu Ya Rabbi

Tapi aku khwatir ketika menhadap-Mu
Tidak pula pandai beradab dengan-Mu
Aku mula bimbang kalau aku derhaka
Dalam ketaatan bukan Rohmat dari-MU yang kudapat
Tapi ku kan dapat kemarahan-Mu
Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah Aku
Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah Aku

BY : MAWADDAH

Thursday, October 6, 2011

Doa seorang Pemuda....

Assalamu'alaikum w.b.t,

Segala puji bagi Allah,Tuhan sekalian alam..yang sedikit pun bagiNya tidak berkehendakkan sesuatu dari makhluqNya...selawat dan salam atas junjungan besar baginda Nabi Muhammad s.a.w serta ahli keluarga dan para sahabatnya... Wahai tuhan kami,sesungguhnya telah kami melakukan kezaliman ke atas diri kami,dan andai kita tiada keampunan dan rahmat dari Mu kepada kami,maka termasuklah kami dari golongan yang rugi..Amin ya Rabbal 'alamin..

Agak begitu lama tidak ku nukilkan sebarang kata di sini..namun begitu,alhamdulillah berkesempatan jua diketika pagi yg hening ini untuk ku luangkan sedikit masa dan tiadalah lain ku harapkan melainkan ku harapkan kita sama-sama mengambil pengajaran dan manfaat dari sedikit perkongsian ini.

Sekadar ingin ku kongsikan suatu kisah atau sirah berkenaan seorang pemuda,yang mana ada periwayatan hadith tentangnya. Suatu ketika, Nabi s.a.w masih hidup,pernah baginda memberitahu kepada Saidina Abu bakar dan Saidina 'Umar al-khatab radhiallahu anhuma bahawa andai kelak,kamu ditemukan dengan seorang pemuda yang namanya 'Uwais al-qarni yang asalnya dari Yaman,maka kamu mohonlah beliau doakan untuk kamu kerana tiada hijab doanya kepada Allah s.w.t.

Daripada sini,kita dapat lihat sungguh hebat pemuda yang bernama 'Uwais al-qarni ini sehinggakan Nabi s.a.w berpesan kepada dua orang sahabatnya yang juga sudah dijamin syurga oleh Allah s.w.t, supaya meminta pemuda ini mendoakan untuk mereka...MasyaAllah....

Setelah itu, Saidina Abu bakar dan Saidina 'Umar ini sentiasa mencari pemuda ini sehinggakan setelah Nabi s.a.w wafat. Setiap kali ada kabilah dari luar khususnya dari Yaman,maka Abu bakar yg juga khalifah sewaktu itu dan 'Umar menahan kabilah tersebut dan bertanya adakah ada pemuda yang bernama 'Uwais al-qarni..maka kabilah demi kabilah masih tidak dijumpainya..sehinggalah sampai satu kabilah ini,lalu ditanya adakah ada pemuda yg namanya 'Uwais al-qarni,maka saat itu jawab ketua kabilah itu,ada pemuda yg namanya 'Uwais al-qarni,dia berada di belakang sekali.... Lantas mereka berdua ke belakang untuk berjumpa dengan pemuda itu. Setelah itu,kelihatan seorang pemuda yang sedang memikul seorang tua di belakangnya,lalu di tanya.."Adakah kamu 'uwais al-qarni? "..Jawab pemuda itu, "Ya,sayalah 'uwais..mengapa tuan(khalifah ketika itu) mencari hamba?... Jawab Abu bakar, sesungguhnya,tika mana Rasulullah s.a.w masih hidup,baginda pernah bersabda bahawa doa kamu merupakan doa yang dimakbulkan oleh Allah s.w.t..

Di ceritakan oleh salah seorang kabilah dari Yaman itu kepada abu bakar dan umar,bahawa 'uwais ini merupakan seorang yang miskin,namun dia sangat menyayangi ibunya..Sehinggakan, dek kerana ingin mencapai hajat ibunya yang ingin menunaikan ibadah haji, dia sanggup bekerja mengembala lembu yang mana tiap2 hari, dia berulang-alik dari bawah ke atas bukit iaitu tempat kandang lembu itu..'uwais memikul lembu2 itu di bahunya untuk ke kendang di atas bukit...Tujuannya mengambil pekerjaan itu supaya dia mampu mengumpul bekalan untuk di bawa dalam perjalanan membawa ibunya ke mekkah,dan dia juga ingin menguatkan dirinya agar kelak dia mampu mendukung ibunya pula..dan dia sampai ke mekkah ini dengan berjalan kaki sambil memikul ibunya di belakang...

MasyaAllah, beginilah amalan yang cukup mulia iaitu berbakti dan memuliakan ibu dan bapa,sehinggakan Nabi s.a.w di khabarkan oleh Allah s.w.t akan doa pemuda ini tidak akan di tolak oleh Allah s.w.t... So,setinggi mana pun pangkat kita,sehebat mana pun diri kita, maka ambillah pengajaran dari kisah ini iaitu muliakanlah ibu bapa kita,gembirakanlah mereka dan letakkanlah sepenuh kasih sayang kita pada mereka, agar insyaAllah kita dimuliakan oleh Allah s.w.t sepertimana 'UWAIS  AL-QARNI.

wallhu'alam.

Saturday, August 27, 2011

Ingatan di akhir Ramadhan al-Mubarak


Assalamu'alaikum w.b.t,

Ramadhan kian sampai ke penghujungnya..bagaimana iman kita? bagaimana taqwa kita? bagaimana hubungan kita dengan Allah,lebih akrab atau sebaliknya? 'ala kulli hal, ketahuilah akan bahawasanya 3 perkara utama yang kita benar2 di didik bulan barakah ini adalah berkenaan 3 fasa iaitu rahmat,keampunan Allah dan itqun minannar..

dan TERUSKANLAH, ISTIQAMAHLAH utk kita terus mencari 3 perkara ini selepas Ramadhan ini, kerana yg memberi rahmat itu,yang memberi keampunan itu dan yang menyelamatkan kita dari azab neraka itu ialah Allah s.w.t .dan Dia lah yang maha kekal yang tiada mula dan tiada pula akhir baginya..bukanlah seperti Ramadhan yang ada mula dan ada akhirnya..Maka,beruntunglah mereka yang berharap dan meminta dan terus meminta dari Allah s.w.t dan rugilah serugi2 nya bagi mereka yang meminta dengan Ramadhan yang kini kian meninggalkannya.

Oleh itu, antara sifat mereka yang peroleh taqwa itu adalah bertambah rasa kehambaan dirinya pada Allah s.w.t.. dan antara tanda mereka yang tidak peroleh taqwa akhirnya Ramadhan ini,mereka akan berhenti mencari 3 perkara tadi bahkan akan berhenti untuk melakukan amal seperti sudah tidak mengejar pahala membaca Al-Qur'an,solat berjemaah,Qiamulail etc.....

Akhir sekali,pasakkanlah dalam hati kita ketika ini,untuk ada cita-cita menjadi hamba Allah s.w.t yang diredhaiNya,nescaya insyaAllah kita akan istiqamah dalam beramal, dan jauhlah hati kita dari merasakan kita ini tidak lain seperti hamba Ramadhan,iaitu takbir raya yang bakal dilaungkan sebagai tanda berakhirnya amal taat kita,wana'uzubillahi min zaalik.. Doakan keberkatan buat diriku dan keluargaku,dan dirimu dan keluargamu..barakalahfikum :')

Monday, August 15, 2011

Muhasabah Ramadhan :')


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Assalamu'alaikum w.b.t, sekadar sedikit muhasabah setelah 15 hari kita berpuasa...
hadith Nabi s.a.w, yg ertinya :

"Allah berfirman (di dalam hadith qudsi) bahawa setiap kebaikan itu akan digandakan sepuluh kali sehingga sampai tujuh ratus kali ganda (mengikut keikhlasan dan keindahan amalan tersebut) kecuali puasa,maka puasa itu untukKu dan Akulah yang akan langsung membalasnya(dengan balasan sangat banyak yang tidak terbilang banyaknya)".....

so sama2 ambillah peluang ramadhan kali ni untuk memperbanyakkan amal soleh,dan moga2 akhirnya ramadhan ni, kita dibersihkan dari segala dosa2 yg lalu,insyaAllah :)

Dan teringat akan satu ketika Nabi s.a.w telah mengatakan "ameen" sebelum Baginda naik ke mimbar untuk berkhutnah..lalu sahabat bertanya mengapa Nabi s.a.w berkata ameen..lalu jawab baginda..sebentar tadi aku telah mendengar Malaikat Jibril berdoa pada Allah iaitu termasuklah mereka(manusia) dari mereka yang kerugian yang teramat sangat di dunia dan akhirat, iaitu mereka yang sempat bersama Ramadhan,namun bagi mereka tidak mendapat keampunan Allah s.w.t...kemudian Baginda mengaminkan doa tersebut...

Sahabat2,inilah doa yang didoakan oleh ketua malaikat,sayyidul malaikat dan di aminkan oleh ketua anbiya'..maka inilah doa yang paling makbul...jadinya,bersyukurlah kita yang berkesempatan di bulan keampunan ini, untuk benar2 mohon keampunan dari Allah s.w.t..dan perbanyakkanlah kita dengan amal2 soleh..moga2 ia menjadi kafarah bagi dosa2 kita yang lalu...

Kata 'Ulamak : "Ada dua perkara penting yang harus setiap muslim mengingati dan menyedarinya supaya mampu untuk kita manfaatkan sebaik mungkin Ramadhan al-mubarak ini, iaitu pertama akan PASTI datang suatu ketika dan masa nanti,akan sudah ketidakmampuan kita untuk berselawat tatkala disahut ketika bilal solat tarawih dan sudah tidak mampu juga untuk berpuasa di siang hari dan bertarawih di malam harinya yakni hayatilah akan kebenaran ungkapan "andai ini Ramadhan terakhirku"...

keduanya perlu disedari akan Rahmatnya,kasihNya Allah s.w.t pd sekalian hambaNya yang beriman di bulan Ramadhan,yang mana digandakan pahala bagi setiap amal baik,dan diampun juga dosa2 yang lalu.." insyaAllah,sedarnya akan dua perkara ini..maka kita akan termasuk dlm mereka yang Beruntung di dunia dan akhirat..

Sebagai akhir,sentiasalah kita menghitung diri adakah diri dan hati kita benar2 mengingati Allah s.w.t dan terasa akan kemanisan cinta kepada Allah dan Baginda Nabi Muhammad s.a.w...
dan antara tanda mereka yang diterima taubatnya, maka dicampakkan dalam hatinya rasa kasih dan rindu akan amal taat..dan dirinya menjadi lebih baik dari sebelum ini, dari yang tidak menutup aurat kepada menutup aurat, dari yang tinggal solat kepada orang yang menjaga solat dan dari orang yang kurang baktinya kepada keluarga kepada orang sangat berbakti dan mengasihi keluarganya... Moga2, Allah mengurniakan kita petunjuk dan taufiknya dari sedikit muhasabah ini.. Allahumma ameen :')

Monday, August 1, 2011

2 Sunnah Nabi Yang Sering Ditinggalkan



Syaikhuna, Al-Alim al-Allamah al-Faqih, Syaikh Muhammad Nuruddin al-Banjari, hafizhahullah, sering mengingatkan agar para imam terutamanya, tidak meninggalkan 2 Sunnah Nabi ini, selepas sembahyang Subuh dan Maghrib. Begitulah keikhlasan beliau dalam ceramah-ceramah dan taushiyahnya, selalu mengingatkan para imam dan para ustaz serta pemimpin agama dalam masyarakat agar “tidak menjadi sebab kepada terkuburnya Sunnah Nabi …” Beliau sememangnya terkenal sebagai seorang yang sangat menjaga Sunnah dan adab ilmu, nafa‟anallahu bihi wa bi „ulumihi fid darain, Amiin…
.
Al-Faqir ingin menjelaskan 2 amalan yang dimaksudkan oleh Fadhilah Syaikhuna itu, iaitu:

(1) Membaca sebanyak 10 kali, dalam keadaan masih duduk Tahiyyat Akhir dan tidak berkata-kata, sehingga selesai bacaan:

"Laa ilahaillah wah dahu lasyarikalah, lahul mulk hamduyuhyi wayumit wahua 'ala kulli syai in qodir"

“Tiada tuhan melainkan Allah Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya. BagiNya segala kerajaan dan segala pujian. Dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan Dialah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu.”

Fadhilat:
Hadith dari Abu Zar berkata: Sesungguhnya Rasulullah bersabda: "Barangsiapa yang membaca selepas sembahyang Subuh, dalam keadaan kakinya masih seperti Tasyahhud Akhir, sebelum berkata-kata sebanyak 10 kali, ditulis baginya 10 kebaikan, dihapuskan daripadanya 10 kejahatan (dosa), diangkatkan baginya 10 darjat (kedudukan), dan dia pada hari itu terjaga dari segala perkara yang dibenci, terbenteng dari syaitan, serta tidak ada suatu dosa yang dapat membinasakannya pada hari itu kecuali syirik (menyekutukan) Allah."

(Riwayat Imam Tarmizi dengan Sanad Hasan, Imam Ath-Thobrani menyebutnya di dalam Al-Aushot dan Al-Kabir. Lihat juga Shahih Targhib wa Tarhib, 1/306. Imam An-Nasa'i menambah selepas dengan ' '. Beliau (Imam An-Nasa'i)juga menambah (tentang ganjarannya):

"Dan baginya setiap yang dibacanya pahala seumpama membebaskan seorang hamba."
Imam Ath-Thobrani menambah: "Dan baginya setiap apa yang dibacanya pahala membebaskan seorang hamba dari anak Nabi Ismail dengan harga seorang dari mereka 12000...". Rujuk Khulashah Syawariq al-Anwar min Ad'iyah as-Sadah al-Akhyar susunan Al-Allamah al-Muhaddith al-Habib Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki al-Hasani,al-Qahirah: Dar Wahdan, t.t, ms. 14-15)

(2) Membaca sebanyak 7 kali sebelum berkata-kata sehingga selesai bacaan :



“Ya Allah,peliharalah aku dari api neraka.”

Fadhilat:
Hadith dari Al-Harith bin Muslim dari ayahnya berkata: Nabi bersabda: “Apabila kamu selesai menunaikan sembahyang Subuh, maka bacalah sebelum kamu berkata-kata: “Allahumma ajirni min nar”, 7 kali,maka sekiranya kamu meninggal pada hari itu, Allah menulis bagimu perlindungan dari api neraka. Dan apabila kamu selesai menunaikan sembahyang Maghrib, maka bacalah sebelum kamu berkata-kata:

“Allahumma ajirni min nar”,

7 kali,maka sekiranya kamu meninggal dunia pada malam itu, Allah menulis bagimu perlindungan dari api neraka."

(Riwayat Abu Daud dan An-Nasa'i. Disebut juga oleh Imam Ibn Hajar al-Asqalani di dalam 3 kitabnya iaitu Nata'ij al-Afkar, 2/326, Al-Futuhat ar-Rabaniyyah, 3/69 dan Hidayah ar-Ruwah, 2/472)
Catatan: Boleh juga menggunakan shighah (bentuk) jama' (ramai) umpamanya:
“Ya Allah, peliharalah kami dari api neraka.”

Rumusan:

1. Berusahalah untuk mengekalkan duduk Tawarruk atau Iftirasy (jika tidak mampu) selepas Tahiyyat Akhir sembahyang Subuh dan Maghrib, dengan tidak berkata-kata, sehinggalah selesai membaca bacaan pertama tersebut sebanyak 10 kali. Selepas itu, barulah merubah kedudukan mengikut keselesaan masing-masing. Untuk sembahyang-sembahyang lain, bilangannya bolehlah dibaca 3 kali.

2. Berusaha tidak meninggalkan bacaan kedua sebanyak 7 kali selepas sembahyang Subuh dan Maghrib, dengan tidak berkata-kata, sehinggalah selesai membacanya. Untuk sembahyang lain, bilangannya bolehlah dibaca 3 kali.

3. Hendaklah berusaha mengamalkan kedua-dua Sunnah Nabi yang mudah ini untuk sembahyang Subuh dan Maghrib, walau sesibuk mana sekalipun.

4. Janganlah para imam atau orang perseorangan memendekkan membaca keduanya (umpamanya tidak cukup bilangan 10 kali bagi bacaan pertama dan tidak cukup bilangan 7 kali bagi bacaan kedua) kerana ada majlis ceramah/ kuliah/ tazkirah Subuh atau Maghrib selepas sembahyang. Ketahuilah bahawa kedua amalan ini mengandungi ganjaran yang sangat besar dan tidak mengambil masa yang panjang (bacaan pertama +- 1 minit 25 saat dan bacaan kedua 20 saat).

5. Usahakan agar kita “tidak menjadi sebab kepada terkuburnya Sunnah Nabi …”. Jika orang awam/ makmum melihat para imam dan pemimpin agama (ustaz dan lain-lain) tidak melakukannya, mereka mungkin beranggapan „boleh‟ atau „tidak apa‟ ditinggalkan dengan alasan para imam dan ustaz sendiripun tidak melakukannya… Justeru, ia menjadi fitnah dalam agama., fata‟ammalu…

6. Mengamal Sunnah Nabi sahaja sudah sangat besar ganjarannya, belum lagi ganjaran amalan Sunnah itu sendiri.

7. Antara tanda cinta seseorang kepada Rasulullah ialah dengan mengamalkan Sunnah Baginda .
“Sesiapa yang berpegang (mengamalkan bersungguh) sunnahku ketika umat sudah binasa (teruk), maka baginya pahala 100 mati syahid.” Dan dalam riwayat lain: “Maka baginya pahala sekali mati syahid.”

(Riwayat Ath-Thobrani dari hadith Abu Hurairah. Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqi dalam kitabnya Az-Zuhd al-Kabir. Ibn Adi menyebutkannya di dalam kitabnya Al-Kamil dan Az-Zahabi menyebutkannya dalam kitabnya Mizan al-I’tidal)

Al-Faqir Ilallahil Qadir, Khuwaidim al-„Ilm wa Ahlih,
Muhadir Haji Joll
1 Ramadhan 1432H/ 1 Ogos 2011M
* dipersilakan untuk disebar luaskan demi kecintaan kepada Rasulullah dan mengambil berat tentang hal ehwal ummah marhumah.

Tuesday, July 12, 2011

Rahsia Menjaga Diri

Bismillah...

Assalamu'alaykum w.b.t
Segala pujian buat rabbku yang tercinta, yang memegang hati-hati manusia, dan juga empunya pada perkara yang paling bernilai,yakni nur petunjuk dalam melalui jalan-jalan yang diredhaiNya.
Tiadalah jantungku berdegup,mata yang dapat melihat bahkan kudrah yang dirasai ini, melainkan segalanya kurniaan rahmat Nya, benarlah bahawa hanya Dia, Yang Maha Pemurah lagi Pengasih.
Alhamdulillah.

Sekadar ingin mengingatkan diri yang sering lalai dari mengingati Nya...bahawasanya tiadalah dicipta sekalian manusia ini melainkan semata-mata untuk mengabdikan diri pada penciptaNya walau apa jua keadaan...Kerana,adakala kita lupa akan status kita sebagai hamba bilamana kita dalam kesenangan,kesihatan...Seolahnya,kitalah tuan empunya nikmat yang dirasai itu, benarkah sedemikian?

Adapun bilamana kita ditimpa kesusahan,kesakitan...kita merintih, berdoa pada Tuhan untuk diberikan pertolongan atasnya..pada masa itu,hati sangat yakin akan bahawa hanya Tuhan pemilik segalanya,dan diri meyakini bahawa yang merintih berdoa ini hanyalah hamba yang lemah...Mengapakah manusia atau kita ini sedemikian rupa akhlaqnya?

Tidak lain,inilah petanda bahawa diri kita yang kurang 'ilmu, dan andai ada sekalipun..kita tidak benar-benar menghayati akan 'ilmu tersebut..Jadinya,aku ingatkan diri aku dan sahabat yang dikasihi sekalian, bahawa jangan sesekali berasa jemu dan letih dalam mencari 'ilmu khususnya 'ilmu yang membawa pd meningkatnya iman kita pada Allah...Begitu juga dalam soal beramal,jangan sesekali kita rasa sudah cukup dengan amal yang sedia kita lakukan,bahkan sentiasa berusahalah untuk menambah amal tersebut atau paling tidak,kita meningkatkan kualiti amal yang sedia ada...insyaAllah,sama-sama doakan ye untuk ke arah itu..


Sebelum kita beramal,maka PERTAMA nya penting bagi kita untuk membetulkan niat terlebih dahulu..kerana dengan niat,boleh jadi amal seseorang itu menjadi sia-sia...kerana ada sahaja mereka yang zahirnya beramal untuk akhirat seperti solat,qiam..namun niatnya untuk mendapat habuan dunia semata-mata,maka baginya apa yang diniatkannya...dan niat ini juga penting dalam pengukuhan untuk kita istiqamah dalam amal ketaatan..sebagai contoh,ada juga mereka yang kuat solat malamnya,panjang zikirnya pada Allah,tapi pada waktu bila? bila dia berkehendakkan sesuatu spt nak result SPM baguih2, pointer tinggi2, itulah,inilah..zahirnya mungkin dilihat tiada masalah,dan insyaAllah ada pahala bagi amal tersebut..namun,bagaimana kalau apa yang dihajatkan tersebut tidak tercapai? erm, mungkin semua dah sedia maklum bahawa kebanyakannya mereka yang sebegini mula enggan untuk istiqamah untuk bermunajat pada Allah kerana buruk sangkanya pada Allah...bahkan yang lebih teruk,mereka memandang remeh akan soal munajat dan ibadat pada Allah.. Na'uzibillah,ku doakan kita semua dijauhkan dari digolongkan dalam golongan sebegini.

KEDUA nya..di samping mempunyai niat yang betul..maka penting juga bagi kita untuk mengiringi amal tersebut dengan tujuan yang jelas dan sahih..dan suka aku untuk memudahkan bicara tentang ini dengan mengambil perkara yang dikatakan falsafah solat..iaitu ada 'ulamak yang mengatakan bahawa seorang yang benar-benar jelas dengan tujuan beribadatnya,seperti seorang yang mempunyai akhlaq yang samua di dalam dan luar solatnya....
Iaitu sebagaimana seorang itu menutup aurat di dalam solat,begitu juga dia menutup aurat di luar solatnya..begitu juga sebagaimana beradabnya dia mengikut imam dalam solat, begitu juga dia taat pada pemerintahnya yang syaratnya sama juga seperti imam dalam solat yakni hendaklah imam itu seorang yang beriman pada Allah dan taat akan segala perintahNya.



Namun, apa yang lebih penting dari itu, sebagaimana hatinya khusyuk dalam solat, maka seharus juga baginya untuk "khusyuk" juga dalam amal diluar solat nya...Dan penjelasan bagi khusyuk ini, 'ulamak ada mengatakan bahawa ada dua perkara utama yang membawa kepada khusyuk,iaitu rasa takut(khauf) dan rasa berharap(roja')... Ringkasnya, setiap amal seharian kita, sama ada ber facebook,twitter, atau generalnya on laptop atau internet..penting bagi kita untuk hadirkan bersama atau "On" kn juga rasa takut dan berharap ini..takut apa?berharap apa? Tidak lain iaitu takut iaitu amal tersebut menjadi sia2 tanpa pahala bahkan yang lebih teruk takut kita sudah tidak dilindungi oleh Allah dari godaan syaitan..Oleh itu,penting pada masa yang sama untuk berharap agar setiap amal tersebut dikurnia pahala dan ganjaran yang baik di akhirat kelak, dan sentiasa kita dilindungi oleh Allah dari godaan syaitan..

Rasanya,cukuplah ini asbab pada 'ilmu ku yang sedikit dan terbatas, buat ingatan diri dan sdikit perkongsian kepada yang lain..moga-moga kalau tidak banyak,sedikit manfaat pun dah dikira nikmat yang besar buat diri..insyaAllah..Sampaikan juga pada sahabat2 lain..syukran

Thursday, June 23, 2011

Wahai para jundi,ayuh hidupkan perjuangan ini

Assalamu'alaikum w.b.t

Segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam,tuhan yang mengurniakan segala yang terbaik dan diperlukan oleh sekalian makhluq..
Serta selawat dan salam ke atas baginda Nabi s.a.w ..insan yang paling dikasihi dan dicintai Allah, insan yang telah banyak berkorban demi ummatnya..dan juga menjadi segala contoh bagi setiap manusia atas muka bumi Allah s.w.t... Moga dimasukkan rasa kasih dan cinta pada Allah dan para Rasul yang tidak terhingga dalam hati ku,dan juga hati kalian, ameen insyaAllah...

Terasa sangat kerdil diri ini untuk menulis di sini, yakni perihal satu perkara yang sangat besar,iaitu ISLAM..kerana hakikat islam itu indah,cantik dan sungguh,ia memudahkan kehidupan dunia dan akhirat kerana ianya merupakan panduan untuk kedua-dua kehidupan.. Jadi,ku memohon petunjuk dari Allah s.w.t sentiasa memelihara ku dari kesesatan..Jadi,seandainya di lihat kesalahan,maka ku sangat berharap agar kalian yang faqih dapat menegur insan yang serba kekurangan ini..jazakallah khair..

Niat ku hanya sekadar berkongsi dari apa yang sangat sedikit diketahui...dan ingin ku mengajak kalian dan diriku sendiri untuk sama2 menuju ke arah menjadi insan yg sebenar-benar taqwa dan paling kurang,untuk perbaiki iman yang serba kurang ini,insyaAllah.







Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah s.w.t, sesungguhnya kehidupan ini hanya akan bermakna bila mana ianya diiringi dengan perjuangan yang bermakna dan haqiqi,yakni menegakkan kalimah Allah yang mulia di atas muka bumi ini..seseorang yang hidupnya sepi dari perjuangan ini, maka hidup nya hanyalah sia-sia walaupun dia seorang yang berjawatan besar,dan dikatakan dalam satu hadith bahawa orang ini seperti orang mati hatinya kerana menegakkan kalimah Allah inilah hakikat zikir yang besar amalannya..kerana inilah amalan para anbiya' dan sahabat2...untuk seketika ini,mungkin kita boleh renung kembali adakah hari ini kita telah meletakkan diri kita,bahkan hati kita di jalan perjuangan ini..seandainya,kita telah dipilih,maka alhamdulillah..tinggal sahaja diri kita sendiri yang perlu menghidupkan perjuangan ini dalam diri kita..dan seandainya kita masih tidak sebahagian dari mereka yang memperjuangkan agama Allah ini, maka berusahalah,carilah dan berkorbanlah untuk meletakkan diri kita di jalan yang mulia ini...insyaAllah.






Sekadar sedikit peringatan,bagi mereka yang berada di jalan perjuangan ini...Perlu di ingat bahawa yang bertanggungjawab untuk menghidupkan perjuangan ini adalah para jundi sekalian.. 'Izzahnya perjuangan ini,hebatnya perjuangan ini bergantung pada dua pekara utama yang perlu di ambi perhatian khususnya para jundullah sekalian. Iaitu yang pertama adalah TARBIYYAH. Bila mana di sebut berkenaan tarbiyyah,maka ianya paling dekat dengan perkara berkaitan akidah dan ibadat..Jadi,penting bagi setiap jundullah itu benar-benar memahami dan menghayati perkara yang disebut sebagai akidah yang membawa kita benar-benar mengenali Allah( ma'rifatullah) dan juga akidah perjuangan itu sendiri...tanpa wujudnya perkara-perkara ini,maka tiada ruh bagi sesuatu perjuangan..kerana mana mungkin seorang yang tidak mengenali Allah, maka baginya keutamaan untuk memperjuangkan agama Allah..seperti seorang yang tidak memahami peraturan jalanraya,maka mustahil baginya untuk berbicara perihal peraturan itu bahkan apatah lagi ingin memperjuangkan peraturan itu untuk masyarakat sejagat..

Dan sebagai analogi yang lebih mudah, perumpamaan perjuangan ini seperti satu juzu' badan manusia yang sempurna, dan tarbiyyah ini diumpamakan sebagai rangka dan tulang2 dalam juzu' badan itu...Jadi,hanya tulang yang kuat dan berkalsium mampu menggerakkan tubuh itu dan tulang yang rapuh atau lemah itu mustahil baginya untuk menggerakkan tubuh itu..Jadi,bergeraknya perjuangan ini hanya dari tarbiyyah yang "berkalsium" atau baik. Antara perkara yang penting dalam tarbiyyah,iaitu ISTIQAMAH nya para jundi akan amalan-amalan yang bersifat ruhiyyah..
p/s : kepada "barisan 7", usahakan untuk istiqamah dengan taklifat2 yang diberikan ye...






Perkara kedua,yakni menjadi keutamaan dalam perjuangan iaitu DAKWAH.
Kita ummat akhir zaman, ummat Baginda s.a.w di muliakan kerana kerja dakwah. Kerana,walaupun zahirnya sudah ketiadaan Nabi s.a.w, namun ummat akhir zaman ini meneruskan kerja yang mulia ini...jadi, mereka yang mengaku seorang pejuang islam,namun mengambil remeh soal dakwah, atau mereka yang tinggal kerja dakwah ini..maka mereka bukanlah seorang pejuang islam yang sebenar...Bila di sebut dakwah, maka ia tertakluk pada setiap perbuatan,percakapan bahkan juga penampilan. Jadi,penting bagi setiap jundi itu untuk menjaga perkara-perkara ini kerana 3 perkara inilah dikatakan sebagai akhlaq. Dan kata 'ulamak, dakwah yang paling dikatakan hikmah itu iaitu dengan mempunyai akhlaq yang soleh...Sebagaimana Nabi s.a.w sendiri menampilkan akhlaq baginda yang soleh sehingga bila 'aisyah ditanya bagaimana sahsiah Nabi s.a.w, maka 'aisyah menjawab sebagaimana keseluruhan isi Al-Quran,itulah sahsiah atau akhlaq Baginda s.a.w. Begitu juga para sahabat yang berdakwah diserata dunia, pada awal mereka tidak mempelajari bahasa setempat,namun hanya dengan penampilan akhlaq yang soleh,maka telah ramai yang tertarik dengan islam... Jadi,pada jundi sekalian, usahalah untuk mempunyai akhlaq yang soleh...tiadalah sebaik-baik contoh melainkan Baginda Nabi s.a.w sendiri.

Analogi mudahnya,iaitu Dakwah ini diumpamakan sebgai segala otot dan daging di dalam satu juzu' badan manusia...Jadi,sekuat mana tulang(tarbiyyah), maka masih tidak mampu baginya menghidupkan tubuh(perjuangan) itu tanpa otot(dakwah) yang menolaknya...

Semoga kita sentiasa dalam taufiq dan hidayah Allah s.w.t.
Wallahu'alam

Wednesday, June 22, 2011

Demi-Nya,"atas nama cinta"...

Tika mata
Di uji manis senyuman
Terpamit rasa menyubur harapan

Dan seketika
Terlontar ke dunia khayalan
Hingga terlupa singkat perjalanan
Tersedar aku dari terlena
Dibuai lembut belaian cinta

Rela aku pendamkan
impian yang tersimpan
Enggan ku keasyikan
Gusar keindahannya
Merampas rasa cinta
Pada Dia yang lebih sempurna

Bukan mudah
Bernafas dalam jiwa hamba
Dan ku cuba
Menghindarkan pesona maya
Kerna tak upaya ku hadapinya
Andai murka-Nya menghukum leka

Di atas nama cinta
Pada yang selayaknya
Kunafikan yang fana'
Moga dalam hitungan
Setiap perngorbanan
Agar di suluh cahaya redha-Nya

Biar sendiri hingga hujung nyawa
Asal tak sepi dari kasih-Nya
Kerna sesungguhnya hakikat cinta
Hanya Dia yang Esa

Saratkan hati ini dengan cinta hakiki
Sehingga ku rasai
Nikmat-Nya
Syurga-Nya
Cinta-Nya


p/s : lirik yang dipetik dari sebuah lagu dendangan UNIC- atas nama cinta

Thursday, June 9, 2011

"The Facts behind the Killing of Osama Laden"


السلام عليكم ورحمة الله وبركا ته
!!! هيا نحضر إلى المنتدى الكبير والممتع جدا

منتدى العنوان : حقائق وراء قتل أساما بن لادن

(تاريخ الميلاد : 15 يونيو 2011 (الأربعاء

IIUM Gombak المكان : قاعة المحاضرات الرئيسية

Kamaruzaman Yusoff Madya المحاضر 1 : الأستاذ الدكتور
Mazlee المحاضر 2 : الدكتور مالك
Syaari رئيس الجلسة :الأستاذ

Ana mewakili komiti program forum anjuran Maaruf Club dengan berbesar hatinya menjemput semua ke majlis ilmu yg insyaAllah barakah ini :

Tajuk Forum : The Facts Behind The Killing Of Osama Laden
Tarikh : 15 Jun 2011 (Rabu)
Tempat : Main Auditorium UIAM Gombak

Panel 1 : Prof Madya Dr Kamaruzaman Yusoff
Panel 2 : Dr Mazlee Malik
Moderator : Ust Syaari

Grand Forum on "The Fact behind the Killing of Osama Laden"

Date: 15 JUNE 2011
Time: 8pm
Venue: Main Auditorium IIUM
Moderator:
Syaari Ab Rahman(Principal Trainer of Ibrah Paradigm Training & Consultancy)

Panelist :
1. Assoc. Prof. Dr. Kamaruzaman Yusoff (Senior Fellow, Institute of West Asian Studies, UKM)
2 . Dr. Maszlee Malik (Lecturer of Department Fiqh & Usul fiqh, IIUM)

Don't forget and see you there :)
Mohon sesiapa sahaja untuk sama-sama menyebar luaskan program ini...InsyaAllah, semoga Maaruf yang kita buat ini mendapat penilaian yang baik dari Allah..Syukran

Thursday, May 19, 2011

Berkatalah apa yang ingin kau cintai...

Assalamu'alaikum w.b.t,

Selawat dan salam ke atas junjungan besar Baginda Nabi Muhammad s.a.w serta ahli keluarga dan para sahabatNya.

Agak lama tidak ku nukilkan kata-kata di sini,namun beerti naluri ku berdiam diri kerana aku dan kamu,naluri itu sentiasa berbicara walau siapa kita,baik yang seorang pemimpin mahupun seorang petani...namun harus diketahui,bahawa apa yang dikatakan sebagai naluri itu tidak lain datangnya dari hati...jadi persoalannya, apabila hati ini berbicara..sejauh mana ia berbicara atas tujuan keimanan atau ianya dipandu oleh nafsu yang memuaskan kehendak diri..??? tepuk dada tanya diri yang mempunyai hati...



Sekadar berkongsi satu kata-kata yang ku pelajari oleh seorang guru yang kini sedang menimba 'ilmu di syria yang mana ketika itu kami dibacakan kitab yang berkaitan aqidah.
Kata 'ulamak yang mana mafhumnya :

"Seorang itu akan membicarakan apa yang dicintai hatinya"

Pelbagai penafsiran yang boleh dibuat dari kata-kata ini..sebagai contoh, orang yang hatinya mencintai hiburan,maka akan sering kalamnya itu berkaitan hiburan..orang yang hatinya cinta akan keenakan dunia,maka akan sering baginya berbicara soal dunia.. dan seandainya orang yang hatinya mencintai akhirat,maka hal yg selalu dibicarakan adalah soal akhirat...begitu juga bagi mereka yang hati nya mencintai Allah dan RasulNya, maka setiap perkara yang diungkapnya adalah yang berkaitan cintanya pada Allah dan Rasul...

Namun,mungkin itu adalah kata-kata yang membawa kita pada muhasabah diri dan menilaikan kembali arah tuju hati kita...Apa yang ku ingin bawa juga bersama di sini,adalah sangat penting untuk "mentarbiah" dan mendidik hati kita untuk berada pada arah tuju yang benar...sesuai dengan apa yang disyariatkan oleh Allah s.w.t pada hambaNya...
Atas maksud itu,harus dititik beratkan akan kalam yang ingin kita keluarkan hatta di dalam gurauan sekalipun..seandainya kita ingin merasa kemanisan hati yang mencintai Allah dan Rasul,maka banyakkanlah kita memuji Allah dan RasulNya serta menghadirkan diri kita pada majlis yang membicarakan soal kecintaan pada Allah dan RasulNya...insyaAllah,tiadalah kalam yang mampu yang menyentuh dan menggetarkan hati ini melainkan kalam mulia Allah (Al-Qur'an) dan hadith.
Mungkin ada yang mengatakan,apakah ada manfaat dariku membaca Al-Quran sedangkan ku tidak memahaminya..untuk ini,suatu analogi yang ingin dikongsi iaitu seandainya ada seorang yang ingin memenuhkan air dalam sebuah baldi,dan di ambilnya air itu dari telaga dengan menggunakan "cebok"..diulang aliknya mengambil air dari telaga dan dibawanya ke baldi..sedar-sedar,cebok nya itu berlubang besar..dalam analogi ini,dua perkara yang dapat diambil, pertama seandainya cebok itu tidak bocor,maka baldi itu akan penuh dengan air dan cebok itu akan bersih dek kerana air yang sentiasa melalui di dalamnya..kedua seandainya cebok itu bocor,maka baldi itu tidak akan penuh namun paling kurang cebok nya itu akan bersih dek kerana air yang melaluinya berulang-kali..so,tidak kurang bezanya dengan bacaan Al-Qur'an,sendainya kita membaca dan mampu memahaminya,maka ilmu kita dapat,hati juga akan jadi bersih,dan seandainya kita sekadar membaca dan tidak memahaminya,paling kurang ia akan menyucikan hati kita..jadi nasihat buat diri ku juga, banyak2 kanlah baca Al-Quran dan hadith ye,dan kalau nak lebih advance,selalu2 lah hadir majlis yang membantu kita memahaminya.... :)

Secara ringkasnya,untuk seteruskan dalam kehidupan seharian kita..maka penting untuk kita berbicara akan soal yang mampu mendatangkan manfaat bagi kita dan pada masa yang ianya menjadi kemampuan dan kepentingan bagi kita...Sebagai contoh,seorang yang dirinya ingin berjaya dalam hidupnya,maka penting baginya berbicara soal2 yang mampu memotivasikan dirinya untuk meningkatkan tahap hidupnya, bak kata pakar-pakar motivasi dan juga ayahku, always talk positively and at the same time,put your mind in positive way....so kawan2 sekeliling pun bantu gk la ye to make things positively..dan sudut akidahnya,haruslah kita sentiasa meletakkan sangkaan yang baik pada setiap takdir itu,kerana tiada ditakdirkan sesuatu itu melainkan datangnya dari Allah s.w.t..dan tiadalah ditakdirkan sesuatu itu pada hambaNya melainkan ia sebagai ujian kepada hambaNya dalam soal keimanannya pada Qada' dan Qadar..dan tiadalah ia melainkan yang dikehendaki kepada hambanya yang beriman,untuk ditambahkan keimanannya pada Allah dan dihampirkan dirinya pada bertambah pengharapannya pada Allah s.w.t...
Begitu juga dengan soal-soal yang lain...orang yang sentiasa berbicara soal pernikahan,maka hati dan fikirannya akan dipenuhi dengan soal pasangan hidup..bukanlah ini suatu kesalahan,namun ia berbalik pada kesediaan diri dan keutamaan buat hati masing2..

"Mana mungkin hati yang tidak dipenuhi dengan nur kasih pada ilahi mampu melebarkan nur kasih itu pada orang lain yang hampir padanya"



Jadi,cukup sekadar ini untuk direnung dan dihayati bersama...sebagai kesimpulan,untuk mencapai hati yang mampu membisikkan naluri yang suci yang bersamanya atas tujuan keimanan dan ketaqwaan,penting untuk kita meletakkan apa yang paling utama daripada yang utama.. WALLAHU'ALAM

P/S : sebarang teguran,nasihat,komen atau penambahan sangatlah dialu-alukan.

Sunday, May 1, 2011

Sepi Hati Tanpa Cinta

Assalamu'alaikum w.b.t ,


Segala puji-pujian kepada Allah s.w.t, yang memberikan segalanya yang diperlukan kepadaku..selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w serta ahli keluarga baginda dan para sahabatNya..




Kehidupan dan ujian..adalah suatu perkara yang seiring,

seandainya kehidupan itu suatu pilihan,itu dusta..

seandainya ujian itu suatu pilihan,itu dusta..

kerana keduanya merupakan suatu takdir Allah s.w.t atas hambanya..

kehidupan itu rahmat...

ujian itu rahmat...

kerana ia merupakan kurniaan dari Pencipta Yang Maha Pemurah...



Namun,hati akan kabur bahkan akan tuli akan semua ini...

kehidupan seolahnya suatu pilihan baginya.."aku bernafas kerana aku hendak bernafas"..
ujian itu seolahnya suatu yang tidak penting baginya.." susah? kenapa perlu lalu jalan susah.."

seolahnya, segalanya itu ditentukan oleh dirinya sendiri....







Inilah yang dikatakan hakikat sepinya hati seseorang...

hati yang buta pada erti kesyukuran,

hati yang hanya menagih kesenangan yang sementara,

hati yang alpa dari mencari kebenaran,

bukan seperti yang disangkakan ramai orang ketika ini iaitu

"aku sepi berseorangan tanpa teman"...



Bilamana hati sepi..dunia yang dilihat menjadi sangat sempit..

segala nikmat dari illahi itu seakan hanya setitis yang dilihatnya..

hatinya tiadalah lain menginginkan keseronokkan yang sementara..

seandai hati itu di timpa kesusahan dan kesukaran..ia akan merungut seribu bahasa..

seakan kesalahan itu dari Tuhan yang padanya tidak memahami dan tidak mengetahui..

seandainya hati itu di timpa kesenangan dan kelapangan..ia akan memuji dirinya seribu kata2,

seakan dialah yang mencipta segala macam kesenangan dan kemewahan di dunia ini..



Ketahuilah, bahawa inilah hati yang tidak kenal pada Penciptanya,

hati yang tidak kenal erti syukur pada Penciptanya,

hati yang sepi, hati yang sepi, hati yang sepi....

dek kerana ketiadaan cinta pada Penciptanya.



Apa yang dinukilkan ini,sekadar renungan dan muhasabah bersama..

untuk kita sentiasa menilaikan kembali..apakah raja pada segala anggota kita ini,yakni hati ini sudah disemai rasa kecintaan pada Allah s.w.t, atau hati ini masih seperti apa yang dinukilkan..wallahu'alam, sama-sama renungkan buat diri sendiri,moga-moga kita dikurnia kekuatan dan ditetapkan iman untuk menghadapi perkara yang mendatang...

.

Wednesday, April 6, 2011

Naluri Yang Tercipta Buat Diri


Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani.

Assalamu'alaikum w.b.t.

Sekarang masih dalam musim exam...erm, jadi sekadar ingin berkongsi sedikit pengisian buat hati-hati yang berkehendak pada peringatan dan nasihat..termasuklah diriku yang masih dan sentiasa mengharapkan tunjuk ajar dan nasihat..moga Allah s.w.t menggolongkan kita dikalangan mereka yang dibawah naungan petunjukNya.


Bertepatan dengan tema blog ni, Naluri seorang muslim..ku tidak nafikan akan setiap naluri dan fitrah yang tercipta dalam diri ku kerana walaupun terkadang dilihat,seolahnya naluri itu menjadikan diriku berfikir,dan apa yang difikirkan itu tidak seperti biasa yang ku fikirkan sebelum ni,dan kadang kala ia membuatkan diriku sudah berubah...tapi bak kata seorang sahabatku,itulah proses yang kematangan dalam kehidupan...dan ketahuilah wahai diri,bahawa itu merupakan salah satu kurniaan Allah s.w.t kepada hambanya..supaya darinya,kita lebih mengingatiNya,berharap padaNya,dan menjadikan diri kita lebih bertaqwa padaNya....namun,ketahui juga bahawa darinya,ada yang menyebabkan dirinya semakin lupa padaNya,semakin meletakkan pergantungannya selain dariNya,dan semakin luntur iman dihatinya.....


Faktor yang menjadikan antara dua ini,tak lain dan tak bukan sejauh mana naluri dan fitrah yang dikurnia itu di pandu oleh hati yang "bercahaya" ataupun hati yang "malap"...kerana hanya hati "bercahaya" mampu menjadi penyuluh kepada jalan yang lurus..oleh itu,sama-sama kita renung kembali dimanakah kedudukan hati kita?..erm,andai ia malap atau kurang cahayanya,ayuh kita terangi ia kembali dengan banyakkan mendengar 'ilmu, kerana hakikat sifat 'ilmu itu yang bercahaya dan bertambah pula ia seperti "sportlight" andai ia dihiasi pula dengan kita memperbanyakan amal soleh...

Dan soal 'ilmu,kata 'ulamak..walau apa pun kerjaya dan bidang diceburi,jangan sesekali tinggal pada 3 perkara 'ilmu yang utama..iaitu :

1) 'ilmu akidah - kerana disinilah akar pada kebenaran dan keteguhan kita dalam berpegang
pada ajaran Islam yang benar.
2)'ilmu tasawuf- kerana disinilah penentuan kepada penerimaan amal kita oleh Allah s.w.t yakni
mendidik hati untuk peroleh hakikat ikhlas yang benar dan bebas dari
sebarang penyakit hati.
3)'ilmu feqah - kerana disinilah yang memberi kita kekuatan untuk menghalalkan apa yang
dihalalkan Allah s.w.t dan mengharamkan segala apa yang diharamkan Allah.

InsyaAllah,bersusah-susahlah pada 3 cabang 'ilmu ini..insyaAllah moga-moga naluri dan fitrah yang tersedia dalam diri ini terpandu dengan cahaya petunjuk dari Allah s.w.t.

Sebagai akhir,sekadar berkongsi satu kata-kata..yang ku dapat dari seorang sahabat..insyaAllah moga sama-sama ambil manfaat.

" Teruskan berdoa dan berusaha mensoleh/hahkan diri,
insyaAllah pasangan yang soleh/hah akan diperolehi..
berusahalah untuk mencintai Allah,
insyaAllah Allah akan kurniakan pasangan yang Dia cintai ."

wallahu'alam

Sunday, March 27, 2011

Peluang Yang Tidak Di Rebut

"BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM"

Daripada Abdullah bin Abbas radhiallahu anhuma berkata : Rasulullah s.a.w bersabda : " Ada dua macam ni'mat yang selalu disia-siakan oleh sebahagian besar manusia, iaitu ni'mat sihat dan ni'mat kelapangan masa".



Keterangan :


Kesihatan badan dan kelapangan masa adalah ni'mat yang besar setelah ni'mat iman dan islam, namun ramai orang yang tidak menyedari kebesaran kedua-dua ni'mat ini kecuali setelah terlambat dan terluput waktunya. Apabila badan sihat dan masa pun lapang, ramai orang yang akan membuang masa,duduk bersenda-senda dan menghabiskan masa dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah bahkan terkadang sampai kepada perkara-perkara yang membawa kepada kemaksiatan.


Mereka berasa malas untuk membuat amal ibadat yang sebenarnya bukanlah terlalu payah dan tidak pula memerlukan kepada banyak tenaga. Sembahyang bukanlah terlalu payah,apatah lagi membaca al-qur'an dan berzikir. Seseorang boleh membaca al-qur'an dan berzikir sambil berjalan,sambil memandu kereta bahkan sambil bekerja, namun rasa segan dan malas itu sangat susah hendak dibuang.


Walaupun demikian,namun ramai orang yang berjalan,memandu kereta dan bekerja sambil merokok, sekalipun mereka menghadapi kepayahan dalam mengendalikan rokok tersebut dan ramai pula yang memandu kereta sambil mendengar lagu-lagu dan alunan muzik yang melalaikan daripada mengingati Allah s.w.t, padahal orang yang berada di dalam kenderaan di tengah perjalanan itu adalah sangat dekat kepada kematian. Hanya terlalai sedikit,kereta sudah boleh terjun ke dalam parit atau nahas di jalanraya yang meragut nyawa, maka ia berhajat kepada pemeliharaan dan perlindungan daripada Allah s.w.t agar ia dapat sampai ke tujuannya dengan selamat.


Beginilah keadaan orang-orang yang tidak menghargai kesihatan badan dan kelapangan masa yang telah dianugerahkan oleh Allah s.w.t sehingga apabila mereka jatuh sakit dan sudah terlantar di hospital dan badan pun sudah tidak bermaya lagi, maka ketika itu barulah mereka mengerti besarnya ni'mat kesihatan dan kelapangan masa yang telah mereka sia-siakan. Ketika itu barulah mereka hendak sembahyang,membaca al-qur'an dan berzikir.Bermacam-macam nazar dan hajat yang dijanjikan kepada Allah s.w.t, namun apalah hendak dikata jikalau nasi sudah menjadi bubur.


Oleh itu,rebutlah peluang kesihatan dan kelapangan masa yang dianugerahkan Allah s.w.t kepada kita dan berusahalah untuk mengisinya dengan ketaatan dan ama-amal kebaikan.



sumber : Kitab Empat Puluh Hadis Penawar Hati

susunan : Abu Ali Banjari An Nadwi ( Sheikh Ahmad Fahmi ZamZam)


Thursday, March 3, 2011

Aku ingin kembali pada jalanNya....




-"Bismillahhirrahmanirrahim"-
Assalamu'alaikum w.b.t,

Alhamdulillah...tiadalah yang terlebih berhak menerima segala pujian melainkan Dia yang mengurniakan segala macam nikmat bahkan dia jugalah yang berhak menentukan atas segala ganjaran bagi mereka yang mensyukurinya dan atas segala azab bagi mereka yang mengkufurinya....
Moga-moga Allah s.w.t mengolongkan kita dikalangan mereka yang mendapat kasih dan petunjuk di sisi Allah s.w.t...

Untuk seketika waktu ini,tiadalah kalam yang indah mampu ku ungkapkan,namun hanya sekadar ingin menukilkan rasa hati yang penuh dengan kekesalan atas tindakan hatiku selama ini.....

Dalam tiada sedar,
telah ku jadikan dunia yang fana' ini sebagai ukuran segalanya,
meletakkan dunia sebagai kayu ukur Pencipta yang maha agung kepada makhlukNya,
walaupun dalam diriku,telah tersedia hujah yang dipinjamkan pada ku...bahawa tiada tara makhluk yang bernama dunia ini disandarkan sebagai "ghanimah" dari Allah s.w.t yang maha kaya kepada hamba yang dikasihi Nya...Kerana ku sedar dan tahu,bagaimana kehidupan Rasulullah s.a.w,hamba yang paling dan tersangat dikashi oleh s.w.t, dan ku juga tahu bagaimana keadaan para sahabat baginda Radiallahu anhum...
Namun,ku telah ku sia-siakan segalanya,
telah ku ketepikan segala penghujahan ini..dan ku dahulukan nafsu yang tercela,
andai di nisbahkan ujian mereka dengan apa yang diuji padaku,bagaikan sebutir pasir di pantai...betapa sedikit ku uji... Ya Allah,tiadalah yang lebih beraharap pada saat ini,melainkan keampunan dari Mu Ya Allah...


Dalam tiada sedar,
kini..diri ku semakin sepi dari kalimah-kalimah Mu yang mulia,
andai dulu,hati dan fikiranku hanyalah untukMu,
andai dulu,saat dan ketikaku hanyalah mencari redha dan kasih sayang Mu,
andai dulu,siang dan malamku, ku tujukan segala hala tuju hidupku mencari jalan mendekatiMu,

Ya Allah,kini ku sedar akan kesilapan yang telah ku lakukan,
telah ku dahulukan makhluk daripada Mu,
telah ku lebihkan fitrah cinta yang ada padaku ini kepada makhluk yang juga seperti ku,
yang berhutang budi padaMu,
yang akan dipersoal olehMu,
yang turut berharap segalanya dari Mu,


Ya Allah,aku ingin kembali pada mencintaiMu lebih dari segala-galanya,
maka ku bermohon agar ku dikurnia taufiq dan hidayah,
agar mampu ku ikuti jalan yang ditunjuki Baginda Nabi s.a.w,
perlihatkanlah ku akan segala kebesaran dan kehebatan Mu,
agar mampu ku syukuri segala nikmatMu...
dan perlihatkanlah ku jalan yang benar,
agar mampu ku perbaiki diri yang serba kekurangan ini...

Dan andai suatu ketika nanti,ku mohon agar kelak,
ku dikekalkan dalam lamunan cinta pada Mu,
dan ditemukan pada aku,seseorang yang jua dirinya dalam kehangatan bercinta dengan Mu.

Allahumma ameen...






Saturday, February 26, 2011

Indahnya Kehidupan



Assalamu'alaikum w.b.t,

Kesyukuran yang tidak terhingga pada Allah s.w.t dan ku nukilkan serta ku pahatkannya pada hati ini agar setiap detik dan ketika ku ingat pada Dia yang paling ku cintai...

Di ketika ini,bukanlah ku berhajat untuk mewarnai blog ini dengan kata-kata atau kisah-kisah yang indah,namun hanya sekadar terdetik pada hati ku untuk memberi sedikit peringatan pada diriku yang masih lemah imannya,dan ku harapkan agar sedikit coretan ini menjadi asbab kepada turunnya Barakah dari Allah s.w.t dalam kehidupanku,dan ku syukur pada Allah s.w.t andai diizinkan ia untuk dijadikan pedoman dan manfaat pada insan-insan yang berkesempatan membacanya..insyaAllah...

Ada ketika,hati akan berasa gelisah dan kecewa dek kerana hajat yang tidak tercapai, atau mungkin kerana apa yang di kejar masih tidak mampu diperoleh...walaupun zahirnya dilihat seakan tiada apa-apa yang tidak baik,bahkan keceriaan jualah yang sentiasa terukir pada wajah..

Namun,kadang kala kesedihan itu tidak mampu untuk sentiasa disembunyikan..dan kadang kala ia akan diterjemahkan dengan wajahnya yang muram,atau perubahan pada sikapnya...yang suka bergaul,menjadi suka menyendiri...yang sentiasa ceria menjadi insan yang pendiam..Persoalannya,adakah salah tatkala ada perubahan pada sikap? salahkan meluahkan rasa hati yang gelisah dgn pelbagai persoalan?....

Ada yang berkata,bahawa semua ini tercetus bilamana hati dan diri yang jahil..dan ketahuilah bahawa ia benar,terimalah bahawa hati dan diri ini tidak tahu dan tidak kenal akan hikmah atas setiap yang berlaku...dan ketahuilah bahawa tiada suatu itu ditakdirkan atas kamu melainkan ia merupakan kehendak Allah s.w.t kepada kamu...dan itulah tarbiyah Allah s.w.t atas kamu,supaya kamu terus berfikir mengenal hikmahNya dan terus bergantung harapNya yakni Yang Maha Mengetahui akan segalannya....

Tidak dinafikan,sebanyak mana 'ilmu yang kamu tuntut,sejauh mana banyak usaha kamu untuk iman,pasti akan berlaku kelalaian dalam kehidupan kamu...sehingga pelbagai persoalan demi persoalan yang timbul dalam benak hati kamu...
> Dimanakah indah dalam kehidupan?
>Dimanakah kasih dan sayang Allah s.w.t pada makhluknya?
>Mengapa doaku masih tidak dimakbulkan walaupun berkali-kali ku meminta?
dan mungkin banyak lagi persoalan yang masih terbuku dalam diri, sesungguhnya, ketahuilah bahawa setiap persoalan itu,jawapannya hanya mampu diperoleh dengan SABAR dan TAAT.

Yakinlah,bahawa Allah s.w.t itu maha mendengar lagi maha mengetahui....Sematkanlah Cinta yang sepenuhnya pada Allah s.w.t,nescaya setiap persoalan itu akan terungkai satu demi satu...
Dan dari situlah,akan dinaikkan darjat kamu di sisi Allah s.w.t,yang membawa kamu ke darjat yang tertinggi yakni ihsan dalam setiap amal...yang mana ihsan inilah yang akan membawa kamu akan melihat,bahawa INDAH NYA KEHIDUPAN ini, kerana ketika itu,hanya di hati yang penuh kecintaan itulah akan melihat bahawa segala yang kamu lalui,yang kamu tempuhi,sama ada kejayaan atau kegagalan,kegembiraan atau kedukaan,kesenangan atau kesusahan,bahkan ketenangan atau kegelisahan...semuanya itu tidak lain dan tidak bukan ianya DATANG DARI DIA YANG PALING KAMU CINTAI....adakah sanggup hati kamu terdetik untuk bersangka buruk pada YANG PALING KAMU CINTAI ? adakah sanggup kamu menolak dengan pemberian yang diberi daripada YANG PALING KAMU CINTAI ?

Allahhurabbi..Engkaulah segala-galanya bagi diri ini,
Engkaulah kecukupan atas segalanya bagi diri ini,
Engkaulah tempat ku berharap dan berserah untuk menjadi pemutus atas segalanya dalam kehidupanku,
dan Engkaulah jualah akan ku jadikan sebagai tempat ku memohon perlindungan dari segala yang membawaku pada kemurkaan Mu, Ya Allah....

Semoga Kau permudahkanlah segala urusanku sama ada di dunia ini mahupun di akhirat...
dan ku memohon agar Cinta yang terpahat pada hati ini bukanlah Cinta palsu,namun ia adalah Cinta yang akan sentiasa mendorongku untuk lebih mendekatiMu dan sentiasa mengasihi RasulMu...

Allahhumma solli 'ala saiyidina Muhammad wa 'ala alihi wasohbihi wasallim

Wednesday, February 16, 2011

Nukilan Buat Hati Yang Terluka


Wahai diri yang memiliki hati,

andaikata hari ini kau dibaluti dengan kesedihan,
maka ingatlah bahawa itulah tanda kamu seorang manusia,

andaikata hari ini kau dibasahi dengan pengharapan,
maka jangan sesekali kau berharap selain dari Allah,

andaikata hari ini kau diuji dengan kekecewaan dek kerana hajat yang tidak tercapai,
maka jangan sesekali kau berhenti berdoa pada Allah,

andaikata hari ini dirimu ditimpa dengan pelbagai kesusahan,
maka itulah tanda cinta dan kasih Allah s.w.t kepada kamu,

andaikata hari ini dirimu berasa lemah dan tidak berdaya,
maka ingatlah bahawa Allah s.w.t sentiasa bersama kamu,

andaikata hari ini terdetik oleh kamu akan buruk sangka pada takdir,
maka ingatlah kembali keihklasan amal yang pernah diungkap oleh hati kamu,


Wahai diri yang memiliki hati,

Jangan sesekali kau putus asa pada rahmat Allah yang maha pemurah,
Jangan sesekali kau berhenti berharap kasih pada Allah yang maha penyayang,
Jangan sesekali kau berhenti bersyukur pada Allah yang maha kaya,
Jangan sesekali kau berhenti berusaha dan meminta pada Allah yang maha mengetahui akan segalanya.


Wahai diri yang memiliki hati,

Sentiasalah engkau bersama dengan syariat Allah s.w.t kerana disana ada keberkatan yang tidak terhingga.
Yakinlah dengan janji-janji Allah s.w.t bagi mereka yang ikhlas dan istiqamah dalam amal taat padaNya.




Nukilan ini ku tujukan khas kepada diriku yang masih lemah imannya,dan tiadalah ku berharap melainkan agar ku dikurniakan keampunan,rahmat dan keredhaan dari Allah s.w.t atas segala perkara dalam kehidupanku..Dan tiadalah tempat yang terbaik untuk ku letakkan segala harapan melainkan hanya pada Allah s.w.t, tuhan yang maha berkuasa atas segala perkara.


Wallahu'alam.

Wednesday, January 26, 2011

Jom Talaqi Di Uiam Gombak


,
Semua muslimin dan muslimat sama ada di dalam kampus mahupun di luar kampus, dijemput untuk sama-sama mengimarahkan majlis yang penuh barakah ini,insyaAllah...
Moga-moga kita dikurnia keberkatan umur dengan dipenuhi masa kita dengan perkara-perkara 'ilmu dan yang bermanfaat...Allahumma ameen.
Barakallahfikum.
p/s : Maklumat lanjut boleh kunjungi http://jomtalaqi.blogspot.com/

Monday, January 17, 2011

Buat Para Pejuang Islam



Doa Hazrat ‘Abdullah bin Jahsh dan Hazrat Sa’ad r.anhuma


Dalam peperangan Uhud,Hazrat ‘Abdullah bin Jahsh r.a telah berkata kepada Hazrat Sa’ad bin Abi Waqas r.a, “Marilah kita berdoa bersama-sama.Setiap orang berdosa sesuai dengan keinginannya dan seorang lagi menaminkan doa itu maka peluang untuk doa itu diterima ialah lebih besar.” Kedua-dua mereka telah pergi ke suatu penjuru dan berdoa.

Mula-mula Hazrat Sa’ad r.a berdoa, “Ya Allah,esok,sewaktu peperangan berlaku,tentukanlah untukku seorang lawan yang sangat beranai dan dia melawan dengan bersungguh-sungguh. Biarlah dia menyerangku dengan garang dan aku juga menyerangnya dengan hebat.Kemudian kurniakanlah kepadaku kemenangan ke atasnya supaya aku dapat membunuhnya di jalanMu dan supaya dapat aku memiliki harta rampasan.” Maka Hazrat ‘Abdullah r.a telah mengatakan, “Amin”.

Selepas itu Hazrat ‘Abdullah r.a pula berdoa, “Ya Allah,esok dalam medan peperangan,temukanlah aku dengan seorang pahlawan yang akan menyerangku dengan hebat. Aku akan menyerangnya dengan sungguh-sungguh dan dia pun akan melawan aku dengan hebat. Kemudian biarlah dia membunuhku lalu memotong hidung dan telingaku. Kemudian pada hari akhirat apabila dibentangkan amalan dihadapanMu,Engkau akan berkata, “Wahai ‘Abdullah,kenapakah hidung dan telingamu dipotong?” Lalu aku menjawab, “Ya Allah,hidung dan telingaku ini telah dipotong di jalanMu dan di jalan RasulMu.” Kemudian Engkau berkata, “Benarlah,ia telah dipotong di jalanKu.” Hazrat Sa’ad r.a pun berkata “Amin”.

Pada keesokan hari,peperangan telah berlaku. Doa kedua-dua mereka telah dimakbulkan sebagaimana yang telah dipinta [Tarikhul-Khamis]. Hazrat Sa’ad r.a berkata, “Doa Hazrat ‘Abdullah bin Jahsh r.a lebih baik daripada doaku. Pada waktu petang aku dapati telinga dan hidungnya telah dicucuk dengan benang”.

Dalam peperangan Uhud itulah,pedang Hazrat Sa’ad r.a telah patah. Rasulullah s.a.w telah memberi pedang sebaik sahaja dipegang oleh beliau.Pedang itu menjadi miliknya untuk beberapa lama dan kemudian dijual dengan harga dua ratus dinar[isobah]. Dinar ialah nama bagi matawang emas.

Pengajaran :

Dalam kisah ini terdapat beberapa pengajaran. Pertama,dari segi keberanian yang sejati. Pahlawan sejati sentiasa bercita-cita untuk bertemu dengan musuh yang gagah berani. Kedua,dari segi ketulusan cinta. Hazrat ‘Abdullah bin Jahsh r.a yang cintakan Allah s.w.t ingin supaya badannya dicincang di jalan Allah dan berharap apabila Allah s.w.t bertanya, “Kenapa ini semua telah terjadi?” Beliau menjawab, “Demi untuk Mu”[Tarikhul-Khamis]

sumber: Kitab Fadhilat 'Amal

(Shaikhul Hadith Hazrat Maulana Muhammad Zakariya Rahmatullahi'alaih)